Minggu, 04 Maret 2012

curhatan gue - dia


CERITA GUE --DIA
            Gue suka sama seseorang dan ini yang ke empat belas. Dan empat belas kali juga perasaan gue gak terbalas, miris emang. Hehe. Tapi yah inilah gue, dengan segala kekurangan dan kelebihan berat bedan yang gue punya. Gue gak punya sesuatu yang bisa dibanggakan, dan yang gue punya cuman banyak kekurangan yang perlu dilebihkan (?) Cowok gak beruntung yang kini jadi dedemenan gue itu inisialnya A. Dia cowok yang entah kenapa bisa buat gue jadi ngerasa nyaman kalo lagi di deketnya, ngebuat gue seneng pas disampingnya dan pastinya ngerasa kangen kalo jauh dari dia. Yahh, ciri-ciri orang jatuh cinta gitu deh.
            Awal gue deket sama cowok ini cuman gara-gara sebuah lomba, yang kebetulan gue sama dia jadi pesertanya. Lomba Cerdas Cermat Bela Negara, gue jadi tim ilmu pengetahuan dan dia jadi tim Pramuka plus komandan regunya. Karena setiap tim itu 10 orang. Gue bersyukur banget bisa gantiin ka Kuncari buat jadi juru bicara dan bisa ‘sedikit’ akrab dengan DIA. Malem itu gue ngejar materi, karena hari itu juga gue dikasih tahu kalo gue gantiin ka Kuncari dan besoknya udah lomba. Semalaman gue ngehapalin dan melajarin semua materinya dibantu adek gue. Pas jam 8’an, hape gue getar..
            Sender: 085250XXXXXX
[Roro.. belajar betul” yah, kmi brharap sma kmu dibidang cedas cermat ini. Pkoqnya beri yg terbaik buat besok. Ok…]
            Gue kaget, nomer baru nih. Siapa yak? Kayaknya ka Kuncari deh..
            To : 085250XXXXXX
[Iya, materinya banyak betul ini -.-“]
             Dan delivered, gue lanjutin lagi belajar gue sama adek gue. Gak lama balasannya masuk,   gue males buat ngebaca tu sms. Karena udah tau gue lagi belajar, ehh.. diganggu! Rese amat deh, padahal dia nyuruh gue belajar. Haha
            Sender : (masih sama) hehe :p
[Yg penting” saja dipelajarin betul”. Trus focus aja dengan pelajaran itu. Ttp optimis. Jangan ada keraguan]
            Buset, kata-katanya bok! Haha. Ka Kuncari ini, yakin deh. Dan gue bales..
            To: (masih sama lagi)
[Iya ka. Ini ka Kuncari ya? J]
            Sender : 085250XXXXXX
[ABDY]
            Gue mendadak speechless, ini anak dapet nomer gue dari siapa? Terus perhatian banget, pake sms-sms gue segala. Haha. Dan besoknya gue udah sangat gak cantik, dengan seragam putih-putih, sepatu pantopel, pecis dan scarf merah putih, pokoknya dandanan ala anak paskib, hehe. Gue tiba di Ruang Osis, eh si Abdi udah nongol terus negur “ Udah sarapan belum? Sarapan dulu sana.”, gue jawab dengan masa bodo aja. Dan tibalah waktunya gue ke TKL, Tempat Kejadian Lomba. Disana udah rame banget, yang pertama lomba itu anak SMP baru kami SMA/sederajat. Sumpah, ini final! Lawan tim gue itu SMAN 11, SMA Melati dan SMKN 7. Beuh, dari tampang para tim ilmu pengetahuan pinter-pinter abis, apalagi anak SMA Melati (mendadak gue mengecil, tapi itu mustahil -___-). Nama tim gue itu Jalesveva Jayamahe, yang mana ini adalah semboyan Angkatan Laut Negara kita :D. pertama tampil kami yel-yel dulu, terus Abdi sebagai komandan regu memperkenalkan gue dan ka Muti juga ka Dio selaku tim ilmu pengetahuan dan kita duduk di tempat yang udah sediain. Terus mereka Baris Berbaris dan Pramuka. Dan jeng-jeng, lomba dimulai. Sumpah ini deg-deg’an tingkat Ibu Melahirkan Kembar 4 -_______- PARAH! Gue blank, gue gatau apa yang ditanyakan sama Juri. Gue kaga pelajari itu, beuh! PARANG eh PARAH! Asli PARAH, tapi bukan Parah Kuin. This is it! *mulai ngawur
            Gue nyoba buat tenang saat ngejawab waktu di babak rebutan, dan gilak! Tangan gue udah diatas bel. Saat gue tahu jawabannya apa dan gue mau mencet, yang bunyi bel dari tim SMAN 11, dan gitu terus berulang kali. Perasaan tim gue yang duluan mencet, malah bel tim SMAN 11 yang bunyi. Dan sampe pada akhirnya, kami juara 3 dan lo bisa tebak sendiri, juara 1-nya adalah tim pemencet bel terbaik. Hehe. Nilai tim gue sama yang juara 2, SMA Melati saat itu cuman beda 45 poin, andai kata ka Muti gak salah jawab. Mungkin kami yang juara 2, karena setiap jawaban salah dikurangi 100 poin -____________-.
            Lomba selesai jam 2’an, dan baru aja gue mau poto-poto sama tim gue. Yang mana tim gue itu terdiri dari Memey, ka Ninda, ka Ica, ka Syarif, ka Rizki dan Umar juga Abdi. Eh, pak Supardi ngehampirin gue dan bilang “Roro, kamu ditunggu pihak Juri lomba pidato di sekolah. Sekarang nak.”, oh yeah. Gue juga ada ikut lomba pidato yang mana gue menang audisi dan final ke Jakarta. Gue sontak ke sekolah dan nemuin Bu Ida, ternyata pihak Jurinya udah balik gara-gara ternyata tu juri nunggu gue dari jam 10 pagi. Haha. Serasa jadi orang penting ya? huehehe. Ternyata gue disuruh ngisi formulir dan nyerahin pas foto terbaru, dan dengan masih berpakaian ala paskib. Gue ngacir ke studio foto dan pastinya gue foto disana. Sambil nunggu hasil, gue ngisi formulir. Dan dalam formulir itu ada pertanyaan yang bunyinya gini motto anda selama hidup, okeh gue mau ralat. Motto gue selama hidup? Itu sama aja gue juga harus punya motto setelah hidup kan? Haha. Okeh lupakan.
            Hape gue getar dan itu dari pak Taufik selaku juri pidato. “ Assalam, nak Roro. Bapak tunggu di kantor sampai jam 4 ya.”, gue ngelirik jam. Mampus! Udah jam 15.45, sementara foto gue belum jadi. Gue H2C dan akhirnya 10 menit menjelang jam 4, gue melesat ke kantor pak Taufik, di Dinas Pariwisata. Sampe sana, sepi! Gue jadi parno, ruangan pak Taufik dikunci. Mampus! Mana formulirnya hari ini terakhir ngumpul, kalo gak gue gajadi terbang ke Jakarta, huhuhuh :’(. Gue telpon-telpon pak Taufik, gue sms, gue kecengin *eh. Dan jam 4 nyerempet (banget), pak Taufik datang di kantor. Dengan entengnya dia bilang “Sudah lama ? ayo masuk-masuk.”, hampir aja gue smackdown kalo gue gak nginget citra gue sebagai wanita baek-baek (huahahaha).
            Fyuh, dan akhirnya. Tanggal 13 oktober gue terbang ke Jakarta. Gue sms temen-temen gue, gak lupa juga gue sms DIA (lo tau kan sudah siapa dia?). Dia bales….
            Siapa ini?”
Hah? Hampir gue mau ngebanting ni hape, dan belakangan gue ketahui, kalo gue sms dia pake nomor AS gue, bukan nomor IM3 gue yang dia save. Hehe. Dan akhirnya dia balas lagi “ Semangat ya J”, hmm. IYAAAA! PASTI! Teriak gue dalem hati dan sukses dapet lirikan dari Hendrika (temen gue dari SMADA yang final debat di Jakarta bareng Bunga dan Nauval tim-nya) karena gue senyum-senyum sendiri padahal mobil sedang membawa kami melaju di antara pepohonan rimba belantara Samarinda-Balikpapan (agak hiperbola yee, hehe)
            Semenjak lomba cerdas cermat itu, gue jadi makin akrab. Logikanya gini ya, kalo gue mau suka sama ini cowok, kenapa gak dari dulu? Dari kelas X waktu kami sama-sama ikut OSIS? Tapi kenapa baru sekarang? Saat gue ngerasa nyaman dengan segala perhatian dan kebaikannya? Gue gak tahu, yang gue tahu. Gue suka dia. Apa adanya. Dia emang sempurna secara fisik, dia putih, cakep, badannya bagus, tingginya sedang dan senyumnya manis. Dan dia punya jabatan yang mumpuni di OSIS, terus lagi, fans dia banyak. Khususnya dikalangan anak kelas X yang sekarang. Bahkan gak jarang kakak kelas yang juga ngefans sama dia. Ckckcck.
            Keakraban kami terjalin gitu aja. Apalagi semenjak kami pengurus OSIS dan PK prepare buat acara HUT Sekolah. Keakraban kami makin keliatan, dan kejahilan-kejahilan antara gue ama dia juga makin kentara. Hmm, dari situlah gue makin ngerasa. Gue kayaknya suka deh sama lo, batin gue waktu dia sengaja duduk disebelah gue habis kecapekan maen bulu tangkis. Yah, gue suka. Hehe. Bahkan gue pernah dikira pacaran sama dia. *aamiin (ups :p). Setiap kali dia sms, yang bergetar itu bukan hape gue. Tapi hati gue, hahaha. Gue H2C, dia sms tentang apa, kenapa dia sms, hahaha.
            Semenjak itu kami jadi sering jahil-jahilan. Gue sering nyembunyiin tas, sepatu, jaket bahkan helmnya. Dia juga gitu, nyembunyiin tas gue dalem WC dan isi tas gue itu karbol beserta sikat WC-nya. Apapun yang gue lakuin, balesan dari dia lebih kejam -____-. Sepatu gue pernah nempel ditembok, hape gue tiba-tiba hilang dan jilbab gue kena cat. Haha. Hari itu kita maen stempel. Awalnya cuman stempel, lanjut ke tinta dan akhirnya cat. Hahaha. Kalo inget itu rasanya mau nangis, mau nangis karena kenyataannya gue suka ama dia dan kenyataan lainnya adalah perasaan ini lagi, lagi, lagi dan lagi gak akan bisa terbalaskan. Gue cuman bisa ketawa, bahagia, seneng dan dalem hati teriak kalo gue inget semua kenyataan itu. Teriak sekenceng yang gue bisa :’)
            Semua sikap dia ke gue udah cukup ngejelasin dan nge-deskripsikan perasaan dia ke gue. Hey! Cuman teman. Gak boleh lebih! Dan gue nyesel, kenapa gue netesin air mata saat ngetik bagian ini. Hehe. Gue netesin air mata buat orang yang gak pernah tahu dan gak akan pernah gue izinkan buat tahu tentang perasaan gue ini. Gue netesin air mata buat seseorang yang gue suka, yang gue ngerasa nyaman, yang gue ngerasa seneng kalo deket dia dan dia gak. Gue netesin air mata untuk KEBODOHAN gue. Kebodohan karena suka sama seseorang kayak dia, yang gak mungkin banget ada dalam jangkauan gue. Gue nyadar diri kok sama keadaan gue, tenang aja. Hehe.
            Dia itu aneh, ya aneh! Haha. Dia itu care, care banget. Dia juga baek, tapi sedikit pemarahan dan nuntut segala sesuatunya sempurna. Kayaknya sekarang dia juga berubah. Image gue tentang dia juga berubah. Dia gak lagi kayak dulu, gak yang kayak gue kenal. Waktu mengubah segalanya, mengubah semuanya. Dia juga gak se-perhatian dulu ke gue. Pengen rasanya gue nyetopin waktu dan dia tetap seperti dulu, seperti tahun kemarin. Saat gue nangis karena dia, dan dia dengan entengnya melayangkan cap stempel ke pipi kanan dan tertawa lepas saat melihat jejak cap yang menempel di pipi gue itu. Dan gue berusaha menyembunyikan air mata, air mata ketakutan, takut kehilangan dia, kehilangan momen seperti saat itu bersamanya. Dan itu menjadi nyata. Seperti sekarang. Gue ngerasa jauh dari dia, dan gue harap. Selesei PSG ini, gue sama dia kayak dulu lagi :’). 2011 bener-bener kenangan buat gue dan dia. Entah dia ngerasa ato gak. Yang jelas gue berharap banget hal itu.
            Hari ini tanggal 1 maret, dan di awal bulan ini, gue punya harapan. Bisa ngelihat dia dalam versi dewasa entah 3-5 tahun kedepan :’). Gue kangen dia yang dulu, kangen dia yang tahun kemarin. Gue ngerasa takut banget jauh dari dia. Gue capek kayak gini, capek dengan keadaan hati gue.

            Kau terindah, yang pernah ku kenali. Kini jauh meninggalkanku sendiri.
            Ribuan hari memaksaku untuk pergi, dan beranjak dari sisi ku sendiri.
            Sepi hati tanpa dirimu, saat teringat yang terindah yang pernah ada,
            Ingat kah pernah ku katakan bahwa ku mencintaimu, dan MASIH MENCINTAIMU
Dan kini ku lelah, bertahan dalam kerinduan semu…
Kini ku tak harus MENGHARAPKANMU..
Meski terkadang sulit ku memahami, arti cinta yang kian terasa sunyi,
Walau terasa telah kudapati, namun ku tak tahu apa yang kucari,

            Lo mau berpikir gue 4L4Y? gue galauers? Terserah! Karena gue ngerasa nyaman dengan ngungkapin apa yang gue rasa dengan cara kayak gini. Gue ngetik ini saat jam 10 kurang tepat di akhir bulan februari. Gue ngulang semua memori gue dengan DIA. Dan gue nyoba buat delete, dan berhasil kehapus, tapi gue nyari-nyari lagi dan akhirnya gue restore lagi dari recycle bin. Hehe. Karena cuman itu kenang-kenangan gue sama dia. Gada yang special, cuman sebuah kenangan yang CUMAN gue sendiri aja yang tahu dan nginget hal itu sampe kapanpun, entah bagaimana dengan dia. Gue selalu nginget semua kejadian-kejadian kecil dengan dia. Gue selalu ingat saat hampir tiap malam, DULU! Dia nyuruh gue tidur pake bahasa daerah kelahirannya. Haha. Dan dari situ gue belajar bahasa dia, hehe. Just for him I do it J. I do it all.
            Semoga DIA bahagia dengan pilihan dia. Walau munafik banget gue bilang kayak gini, karena siapa aja pasti gak rela orang yang dia suka, orang yang dia sayang bahagia dengan orang lain, senyum kepada orang lain, BUKAN DENGAN KITA. Apa namanya kalo gak munafik? Berkorban demi cinta? Haha! Bullshit! Itulah kenapa namanya JATUH cinta. Kenapa kata Jatuh ada di awal kalimat? Karena lo akan JATUH dan sering jatuh sebelum bener-bener CINTA. Jatuh cinta itu gak enak, menurut gue. Tiap orang beda persepsinya, dan gue saranin. Lo harus siap mental untuk jatuh cinta sebelum lo bener-bener jatuh.
            Untuk orang-orang yang mantannya banyak, jangan BANGGA. Tapi harusnya lo MALU! Karena ternyata lo SERING GAGAL dalam menjalin hubungan, dan karena lo sering gagal, lo punya kekurangan! Betul apa bener? Ya gak? Mantan lo bececeran, dan juga kekurangan lo lebih tececer lagi. Semakin banyak mantan, semakin sedikit alias rendah harga diri lo! Karena dengan mudahnya lo gagal dalam hal itu.
            Saya Roro Mira, inilah Hitam Putih *lho? Abis deh~
           

Tidak ada komentar: