Minggu, 04 Maret 2012

curhatan gue - dia (part II)


CERITA GUE – DIA
(part II)
           
            Ini cerita gue lagi, tentang dia. Ternyata dia emang benar berubah, tapi perubahan dia itu gak berlaku buat gue. Cuman perasaan gue aja dia berubah, nyatanya dia gak berubah. Hehe. Kenapa gue bisa berasumsi kayak gini, karena gak lain dan gak bukan setelah kejadian sabtu kemarin. Kami ngumpul OSIS, dan kebiasaan kami sebelum pulang adalah kompakan dulu. Gue semangat banget disitu, dan gue ngulurin tangan gue duluan. Terus dia nyusul dan narok telapak tangannya diatas telapak kanan tangan gue, disitu gue anggap biasa aja. Ternyata dia genggam tangan gue, dan tangan temen yang lain nyusul diatas tangannya dia. Dan sebelum kami teriak OSIS SMAKENSA BISA, gue ngelihat dia sekilas. Mungkin ada kali sekitar 10 detik’an dia ngeliatin gue diem, tatapan matanya lurus ke arah mata gue. Tapi gue malah balas diam, rasanya bibir ini kram mau senyum ke dia. Jadi kami cuman pandang-pandangan dalam keriuhan tawa temen-temen gue yang lain, yang gak sadar akan kelakuan gue dan dia.
            Hal lainnya, waktu gue ngebersihin papan tulis, dia ngambil spidol dan ngarahkannya ke pipi gue sambil senyum jahil, senyum yang sering gue lihat saat tahun lalu. Senyum yang sering gue lihat saat kami maen jahil-jahil;an. Dan biasanya, gue yang mulai duluan buat nyoretin spidol di leher atau pipinya, tapi ini dia duluan. Kebetulan atau? Hemm, yang jelas, bunga cinta di hati gue kini bermekaran dengan indahnya. Perasaan gue yang akhir-akhir ini sempat hilang, seolah nyatu kembali dan buat jantung gue serasa kembang api yang terus melontarkan cipratan api indahnya ke langit. Dada gue bergemuruh, gue bener-bener bisa ngelihat sepasang mata teduhnya yang saat itu cuman buat gue. Dan rasanya pengen nangis, karena gue tahu, gue tahu kalo tatapan itu gak berlangsung lama dan bukan buat gue seutuhnya. Kenyataan yang pahit emang, hehe.
            Sampe sekarang gue gak tahu. Apa perasaan dia ke gue. Dan gue juga gak tahu, apa dia tahu? Tahu tentang perasaan ini. Gue berharapnya sih gak, jadi gue bisa dengan leluasa bertingkah konyol tanpa dia ngerasa illfeel kalo gue sebenernya suka ama dia. Haha *sambil netesin air mata. Dan sorenya, gue sms dia. Dia balesnya gaje banget. Hahaha. Gue nanya NIS dia karena gue lagi bikin proposal. Nah, gue bilang makasih, sekalian gue nanya tentang DBL (karena dia lagi nonton DBL), eh.. dia malah balas thanx, gue pun bilang kalo dia gaje. Dan dia bales, bluman. Hahah. Gue ngerasa aneh dapet sms dia, hemm. Gue jadi bener-bener takut kehilangan dia. *ngelap air mata
            Rasanya gue pengen lama-lama PSG, karena dengan gini, dan setiap gue ketemu. Rasa kangen gue bener-bener kerasa. Oia, pas jam 11 sabtu kemaren gue ke RO. Disana udah ada dia sama wakilnya. Tiduran di matras RO sambil senyum dan say Hi ke gue. Gue jadi kikuk, untung ada wakilnya yang nyelametin gue dan gue asal nyerocos aja tentang agenda rapat hari itu sama wakilnya. Dan parahnya, gue jadi gak ngeheranin dia. Gue jadi kayak gak nganggap dia ada disitu. Dan alhasil dia pergi. Nyesel banget L. Gue yang semula semangat cerita ke wakilnya, gue langsung lesu waktu ngelihat dia gak ditempatnya lagi.
            Hufttttttt..
Sampe sekarang gue masih bertanya-tanya, apa maksud tatapan dia waktu itu. Banyak makna yang tersirat di balik tatapan itu. Waktu gue manggil dia, dia senyum dan balik ngehampirin gue. Well, dia gak berubah, gue yang berubah. Waktu dia mau nyoretin spidol ke pipi gue, biasanya gue senyum terus berusaha merebut spidol di tangannya dan terjadilah adegan 2 anak remaja yang berebut spidol, layaknya anak kecil yang berebut permen lolipop. Tapi gue gak ngelakuin hal itu, gue cuman diem sambil natap dia heran. Yang semula dia senyum lebar, jadi berhenti dan narok kembali spidol di tempatnya. Gue jadi bertanya-tanya ama diri sendiri. GUE KENAPA?
            Gue berubah! Gue sayang dia. Sayang banget. Gue GAK mau perubahan gue ini justru berbalik dan ngebuat dia berubah ke gue. Gue gak mau! Gue juga bingung harus gimana. Gue jadi semakin membatasi diri gue, semenjak banyak yang ngegosipin gue sama dia pacaran. Yahhh, karena kedekatan gue sama dia selama ini. Gue gak mau nyakitin hati cewek-cewek yang suka ama dia cuman karena kedekatan gue ama dia. Karena gue sendiri juga nyadar kok, sama keadaan gue. Jadi gak mungkin gue sama dia, ehhm, ya yang kayak mereka gosipin.
            Ini sudah bulan maret. Dan akhir bulan adalah tanggal kelahirannya. Gue udah nyiapin kado buat dia, tapi gue urungkan. Karena sekali lagi, gue gak akan pernah mengizinkan dia tahu tentang perasaan gue. Karena gue sama dia akrab baru-baru aja. Dan apa kata orang, kalo gue ngasih kado ke cowok? Sementara gue bukan siapa-siapanya, gue bukan temen dia semenjak SD ato sahabat terdekat dia. Dan di bulan ini juga umur gue jadi pas 17. Banyak harapan gue, banyak keinginan gue, dan yang paling gue inginin tentang dia adalah--> ngelihat dia 3-5 tahun lagi dalam versi dewasa. Karena dia pernah bilang, lulus SMK ini, dia pindah ke kampung halamannya di seberang pulau. Yang otomatis gue gak akan bisa ngeliat dia lagi. Itu harapan terbesar gue tentang dia di umur ke-17 ntar.
            Entah bisa terwujud ato gak. Toh itu cuman harapan? Dan gue berharap J pake BANGET. Banyak banget harapan gue tentang dia, untuk dia, hanya dia. Kata-kata yang buat gue saat ini itu adalah SEMOGA. Gue emang pengen banget memilikinya, tapi itu gak akan mungkin kan? Jadi stop, dan cukup sampe sini aja. Perasaan gue cuman bisa ngagumin dan tersenyum di sela-sela kepedihan yang gue rasakan. Gue , gue gak pengen jauh dari dia. That’s it.
           

Tidak ada komentar: