Minggu, 04 Maret 2012

around me @tempat PSG


AROUND ME @PSG
              Semalam aku tidur cuma 3 jam lho Ro.” Kata temen PSG gue.
            “ Lho? Kok bisa?”, tanya pak Udin
            “ Iya, gara-gara Bapak saya beliin modem. Jadi sampai malam saya online Pak. Terus anehnya saya gak jera-jera Pak.”
            “ Kenapa?”
            “ Pernah saya malam itu, denger suara cewek nangis, suaranya datar banget Pak. Terus juga suara cewek ketawa, kayak kuntilanak gitu Pak.”
            “ TERUS? PENTING GITU GUE TAHU LO TIDUR CUMA 3 JAM? PENTING KALO GUE TAHU LO DENGER SUARA MBAK KUNTI? PENTING? HAH? PENTING?” teriak gue dalam hati. Gue muak, gue kesel setengah mampus. Apa pasal? Gue serasa jadi anak tiri disini, pak Udin yang mana beliau adalah pembimbing kerja gue. Dia itu hyperaktif banget, kalo ada temen gue, dia caper. Mulai dari nunjukkin foto-foto waktu dia ke Jakarta, Bali dan Bandung ke temen gue. Terus, dia ngelajarin temen gue gimana caranya nge-scan, nge-fax, dan bla-bla-bla lainnya. Gue muak dan sungguh muak semuak-muaknya. Sok manis, sok centil dan sok imut. Gue gondok setengah mampus, dan gue cuman bisa munafik didepan dia. Gue ‘ohya?’ saat dia cerita soal mantannya dan dalam hati ‘DIEM! BERISIK TAHU!’, dan yeah.. gue yakin dosa gue makin numpuk disini *solat tobat
            Gue heran sama temen gue ini. Dan mungkin disini gue emang sengaja diuji. Oia, temen PSG yang akrab sama gue cuman si-tukang-pamer-mantan, gue gak mau nyebut nama dia disini. Gue gak mau ngerusak nama dia, kan sama aja gue mencemarkan nama baik dia kalo gue kasih tau lo namanya, ya kan? Jadi gue gak mau bilang kalo namanya itu Dewi. Entar takutnya dia ngelaporin gue ke polisi kalo dia tau orang yang gue maksud disini itu dia. Ya gak? Apalagi kalo namanya gue Bold, Italic dan Underlined. Wah! Goblok banget gue kan? Soo, gue gak bakal segoblok itu ngasih tau nama temen PSG gue J
            Lingkungan tempat gue PSG itu ya gini, kalo lo mau tahu lebih jelasnya, lo kesini dan PSG disini. Rasakan rasanya! (?). Oia gue ‘sedikit’ bersyukur ditempatin di subag Perencanaan Program, karena dalam seminggu, gue ALHAMDULILLAH  dikasih makan 2 kali. Pernah gue dikasih ayam bakar yang mana porsi ayamnya untuk 2 orang, bayangin deh. Gue dikasih seperempat ayam berukuran besar. Terus gue pernah gue dikasih soto, dan cuaca diluar itu mendukung, gemiris eh gerimis. Seringnya sih gue dikasih nasi campur. Se-gaknya ALHAMDULILLAH kan? Daripada gue di Umum, gue gak dikasih makan. Yang doyan ngasih makan di subag Perencanaan Program ini Ibu Umi, nama lengkapnya Ummi Lathifah, NIP. 19621102 198903 1 012, golongannya  Penata Muda Tk. I (III/b) dan jabatan beliau adalah Pembantu Bendahara Pengeluaran. Gak salah dong, kerjaannya ngurus duit coy. Siapa tahu ada yang nyelip kan di kantongnya? Huehehe (kemudian di rajam Bu Ummi -_____-, ampun Bu, becanda doang).
            Pernah, waktu gue selesei makan dan mau ngembaliin piring, kebetulan dapurnya ada di pojok yang mana gue harus ngelewati bilik-bilik para staff termasuk biliknya Bu Ummi. Gue denger percakapan sebagai berikut,
            “ Ya Ampun. Itu pernah Syahrini bilang gini, assalamualaikum mas Anang. Nah, itu Anangnya gak jawab salam, udah dosa, sok gengsi. Kan kasihan Syahrininya.” Ucap Ibu-Ibu yang belakangan gue ketahui adalah Bu Ummi.
            “ Tapi bagus itu Bu. Kan disitu ada Ashanty, entar dikira apa-apa lagi kalo dijawab sama Anang.”, kali ini suara bass, pemilik suaranya adalah Pak Aji. Yang perawakannya gede, rambut kriwil ala Budi Anduk, rada item dan kumis kayak Pak Raden.
            Gue takjub, inikah gossip di kalangan para staff dan pegawai orang Dinas? Yang mereka gosipin artis, ckckckc. Bapak favorit gue disini itu Pak Runandar. Beliau itu baek (walau gak sebaek pak Rozaly dan pak Aji yang ngasih gue duit jajan), terus beliau juga GANTENG LUAR BINASA untuk bapak-bapak berkepala empat ehmm umur 40-an gitu hehe. Kulitnya putih, senyumnya menggoda dan suaranya,, aduhai sedap didengar. Ajippp! (gue serasa kayak tante-tante kesepian -_-a), bapak favorit kedua gue itu pak Zaly, si bapak berwibawa haha. (wi..bawa mobil, wi..bawa duit, wi…bawa BB) hehe. Dan gue juga suka sama pak Rahmadi, bapak pengantin baru nehh. Dan bapak favorit gue yang terakhir pak Hendra, beliau ini lelaki metroseksual. Lo tau sendiri kan artinya? Jangan sampe gue jelasin ke elu ya?!!!
            Obrolan pembimbing kerja gue dengan temen gue ini gaje. Dan kebetulan hari itu ngobrolin tentang pacaran. Kata yang sangat sensitive untuk seorang temen gue ini. Jadi nih orang bedua nyambung banget waktu ngobrol. Dan bayangin, mereka ngobrol di antara gue. Dan mau gak mau gue harus ngerelain kuping buat ngedenger obrolan mereka -____-. Dan you know, pembimbing gue ini cerita masa dia sekolah dulu, *pernah sekolah Pak? (tanya gue). Katanya, dia itu jadi rebutan cewek, dan sampe sekarang itu cewek masih ngejar-ngejar, padahal buntutnya pak Udin udah 2. Dan pak Udin juga bilang, kalo anaknya yang pertama, kelas IX. Adalah cowok yang menjadi rebutan di sekolahnya, hualah! Seberapa ganteng sih anaknya? Dan pak Udin nunjukkin foto anaknya, gue shock! MANIS booo! Huahh, kalo gitu gue mau deh rebutan dia juga, xixxixi. Nama anaknya itu Ikhwal. Beh-beh-beh, kok gak mirip sama bapaknya yak? Hehe. Dan seolah tahu pikiran gue, pak Udin bilang “ Dia mirip Mamaknya. Cuman nurun sifat Bapaknya aja”, oh,,, pantes pak. Haha. Gue sempati berpikir kalo ini foto anak tetangganya, haha. Peace pak :p
            Oia, pak Udin juga pernah nyuruh gue ngerjain PR Matematikanya, yang mana materinya tentang anggota himpunan dan diagram Venn. Pak Udin gak ngerti materi itu, dia minta bantuin gue, dan you know. Selama gue ngerjain itu PR, bapaknya malah sms’an dan sibuk sendiri. What the? Bukannya merhatikan gue, malah sibuk sendiri. Hzzzzzz. -__________- Dan alhasil, setelah gue ngerjain, bapaknya nanya-nanya mulu. Kayak gue tersangka yang nyulik ayamnya (skefo: pak Udin ini gila ayam) bukan! Bukan dia suka makan ayam dan gila, tapi dia melihara banyak ayam dirumah. Dan dia sayang banget sama ayamnya, ckckc. Makelar ayam lah, hehe. Lanjut,, bapaknya ni nanya “ Bilangan Prima itu apa Ro?” , “Ini kok pake lingkaran diagramnya? Harus pake ya?” , “Ini artinya apa Ro?”, dan gue berusaha senyum semanis mungkin dan dengan extra sabar ngejelasin semua pertanyaannya, hueheheh.
            Boro-boro mau ngajarin pak Udin, ade-ade gue nanya sama gue aja bisa gue teriak-teriaki dan gue wadezight! Ckckc. Sebagai imbalannya, pak Udin pun masuk ke ruang Pak Zaly dan keluar dengan bawa setumpuk wafer dan aqua gelas. Heleh! Nyogok lu Pak? Dan gue habisin tu wafer. Oia, selama pak Zaly gak diruangan. Pak Udin ini sering masuk ke ruangannya pak Zaly dan keluar dengan bawa makanan. Pernah dia keluar dengan bawa setoples rempeyek, bawa 2 botol pulpy minute maid, juga teh kotak. Ckckc. Gue heran, ini ruangan kantor atau hypermart?
            Dan sering juga pak Udin agak marah sama gue. Ya gue balik marah, karena gue gak ngerasa jadi penyebab kemarahan dia. Pagi itu gue lagi asik ngetik, dan tiba-tiba pak Udin bilang “ Kamu itu! Kenapa gak bilang kalo ada undangan! Itu besok lagi undangannya!”, dan well, gue bales “ Itu undangannya baru aja masuk Pak! Baru aja!”, “Oh.’”, cuman itu yang gue denger dari mulut pak Udin. Gue disini berani dan gak ngerasa harus ngehormati dia sepenuhnya! Karena tugas gue disini itu adalah ngegantiin tugasnya pak Udin. Selama sebulan pak Udin nerima gaji full, gue? Gak ada sedikitpun, yang ngasih gue duit malah pak Aji yang bukan pembimbing gue. Seenggaknya kasih gue duit capek kek, makan kek, ini kaga! Terus kenapa gue kayak gini, karena gue ngerasa itu hak gue! Hufttt….
            Sebulan lagi gue disini. Gue heran, kenapa gue harus dipertemukan dengan pembimbing macam pak Udin? Dan gue juga dipertemukan temen PSG macam dia. Kenapa gue ditempatin disini? Gue maunya di PU asal jangan di bagian Sekretariat! Tarok gue di Bina Marga ato SDA, ato tarok aja gue di UPTD wilayah. Dan jangan ajak gue ngobrol! Karena gue gak suka keramaian. Gue lebih milih diem dan baca. It’s better than talking about who is he? What he do? What she do? How about you? And whatever! F**k! Its more than hell!. Errrrrrrrrgh!
            Gue harap sebulan ini cepet J. GUE HARAP! YEAH!

Tidak ada komentar: