Minggu, 26 Februari 2012

gue, webcam dan adek

me and my little sister :)



engg, itu bukunya kebalik Dek -_____-


sama-sama imut kan? ^^

jangan pikir anak gue !

ini ade sepupu gue
 
ade sama kaka sama (gila)



GUE, WEBCAM DAN ADEK ?
            Kali ini gue mau nyeritain adek-adek gue. Gue anak sulung dari 3 bersaudara, dan saudara-saudara gue cantik semua (baca: cewek). Adek pertama gue namanya Nuning. Gatau kenapa namanya Nuning, mungkin terinspirasi dari Kuning? Adek gue yang ini lahir di kota kelahiran Nyokap, Jogja. Lahir di tahun naga dan di bulan domba tepat di tanggal sial, hari Senin. Gue paling gak bisa akur sama adek gue yang ini. Karena umur gue dan dia beda 5 tahun. Waktu gue masuk TK, gue itu super duper mucil. Waktu Nyokap lagi cuci baju dibelakang, dan tinggallah gue ama Nuning di ruang tamu. Saat itu gue lagi belajar mewarnai. Karena gue ini kreatif dan cukup cerdas, muka adek gue yang belum genap setahun itu pun ikut gue warnain (kreatif bukan?) Bibirnya gue kasih spidol warna biru, alisnya gue kasih warna kuning dan pipinya warna merah, dan saat ini gue jadi berpikir, gue ternyata punya bakat di bidang tata rias, yeah! gue juga pernah gak sengaja ngebungkus ade gue pake selimut dari kepala sampe kaki, dan Nuning berusaha untuk bertahan hidup mencari napas saat itu, (akhirnya belakangan gue ketahui, gue adalah seorang psikopat -________-)
            Kenakalan gue gak cuma sama Nuning. Sama adek gue yang kedua juga pernah, sebut saja dia Sherly (dan namanya emang Sherly). Waktu itu gue kelas VII, dan Sherly umurnya juga belum genap setahun. Kebetulan di rumah cuman ada gue sama Sherly. Nah, Sherly ini hiperaktif. Teriak-teriak dan kaki tangannya gak bisa diem, saat itu dia lagi belajar tengkurap. Dan gue lagi baca komik disampingnya, dia itu berusaha banget untuk tengkurap. Karena gue jengkel, gue dorong dia dan dia sukses tengkurap dan sukses juga gak bisa ngangkat kepala dan hampir kehabisan napas (ampun Mak, Pak). Sherly gak sanggup ngangkat kepalanya, jadi dia cuman diem aja, sambil gerakin kaki sama tangannya kesana kemari sementara kepalanya diem nyium lantai. Dan gue balikin lagi dia ke posisi telentang, setelah gue balikin ke posisi semula. Ehh, Sherly nyoba buat tengkurep lagi, dan gue dorong (lagi), tapi kali ini kepalanya gue miringin dulu. Jadi lo bisa bayangin, anak bayi dengan kaki dan tangan gak bisa diem serta kepalanya tenggeng ke arah kanan dengan iler menganak sungai.
            Nah, waktu itu Sherly umurnya setahun setengah. Udah bisa duduk dia. Dan sore itu gue ajak ngeliat tanaman di depan rumah. Rumah kontrakan gue saat itu bentuknya panggung. Dan gue tengkurep di depan teras rumah sambil ngeliatin tanaman, Sherly duduk dengan anteng di sebelah gue. Tanaman depan rumah itu lebat, pekarangannya kecil aja sih, dan tinggi rata-rata tanaman itu cuman sepantaran dengan teras rumah. Dan gue ngerasa ada yang aneh, karena Sherly udah gak berkicau secara aktif di samping gue dan OMG! Dia nyusruk di antara tanaman itu dan dia cuman diem sambil ngeliat ke arah gue dengan tatapan tolongin gue goblok!. Dia pun gue gendong dan dia terus ngelihati gue, seolah-olah berkata lo kakak yang jahat! Masa gue didiemin gitu aja, gak lo perhatiin! Gue laporin ka Seto looo! Dan akhirnya Sherly gue sogok dengan permen kaki yang sebelumnya udah gue emut setengahnya, dia girang bukan main. Well, gue kakak yang baik kan?
            Jadi kakak itu ada enak dan gaknya. Dan yang gue rasain sekarang sih kebanyakan gak enaknya -________-. Bayangin ya, gue itu lagi duduk anteng di kamar gue depan laptop sambil ngetik-ngetik, tiba-tiba ade gue yang bontot datang ke kamar dan ngerengek minta maen games. Logikanya gini, ade gue umurnya 4 tahun. Dan dia mau maen games di laptop. Yang mana cara maen games itu adalah lo harus nanam rerumputan untuk ngasih makan hewan ternak peliharaan lo, dan kalo hewan ternak lo ngeluarin cahaya, lo harus klik terus sampe dapet duit. Sekarang gini, Sherly mau main games itu dan otomatis gue yang main, jadi yang bener adalah DIA MAU NONTON GUE MAEN PERMAINAN ITU. What the? Kalo gue ngomel, gue balik diomeli -_______-. Dan bagian enaknya adalah, saat lo ngerusakin barang dan lo bisa nuduh ade-ade lo. Hahaha *ketawa setan.
Yang dibelakang lagi ngeden

ini novelku!
            Oia, gue sering webcam’an ama ade gue. Nah, foto-foto diatas adalah hasil webcam nista gue, ade gue Sherly, sepupu gue dan novel-novel, jangan bilang gue kurang kerjaam (EMANG!)
           
           

CURHAT GAJE part 1


CURHATAN GAJE
            Gue mau cerita soal kacamata. Gak tahu kenapa gue pengen nyeritain tentang kacamata. Dan tiba-tiba aja gue pengen nyeritain soal kacamata, ya jadi gue cerita deh tentang kacamata. Dan ya ini, gue cerita tentang kacamata gue. Kacamata itu alat bantu untuk orang-orang macam gue yang punya kelainan mata. Gue ini minus, minusnya lumayan tinggi, soalnya kalo gue kaga pake kacamata, pandangan gue itu kabur setengah mampus. Dari jarak 30 cm dengan font 12 Times New Roman, gue bisa lihat tuh tulisan, tapi kalo uda lebih dari 30 cm, gue bakal ngibarin bendera putih. Makanya gue mau cerita soal kacamata, ya.. kacamata, (sudah cukup basa-basinya?--> eh, hahaha, mangap eh maap)
            Awal gue pake kacamata itu awal gue masuk SMP. Sebenernya dari kelas 5 SD penglihatan gue udah mulai kurang. Mana gue duduk di bangku paling buncit, apa gak tambah nyiksa. Jadi temen sebangku gue waktu SD itu harus ekstra sabar, karena dia harus dikte-kan semua tulisan yang ada di papan tulis, dan rela buku catatannya gue pinjem. Hueheuehe. Gue mau bilang thanks sama temen sebangku gue waktu kelas 5 SD, yaitu Fatmawati, gue juga pernah sebangku dengan Muhammad Dwi Afriadi dan Yoga Pratama. Hueheuhe. Waktu kelas 6 SD, gue mau bilang makasih sama Arya Eka Saputra dan Muhammad Mukhlis. Hehe. Waktu kelas 5 dan 6 SD, gue itu di rolling tempat duduknya. Terus duduknya sama cowo, karena jumlah cewek dan cowok di kelas itu seimbang (penting gak sih gue cerita hal ini?)
            Back to the story. Waktu itu gue bilang ke nyokap, “ Mak, aku gak bisa ngeliat jelas. Mungkin harus pake kacamata.”, dan well. 2 hari kemudian, gue beli kacamata. Kacamata pertama gue itu warna PINK! Itu karena nyokap yang milihin, nyokap tergila-gila banget sama warna pink. Awal make, rasanya pusing setengah mateng eh mampus. Gilak, kepala rasanya itu kayak dipukul-pukul, nyut-nyutan banget. Dan besoknya waktu gue bangun pagi, kepala gue masih sakit dan saat gue make kacamata, rasa sakit itu hilang. Dan oh GOOD! Gue ketergantungan -__________-. Gue gak bisa lepas dari kacamata gue. Hal pertama yang gue lakuin waktu bangun pagi itu, gue berusaha ngingat dimana terakhir gue narok kacamata gue. Kalo misalnya gue gak nemuin dimana kacamata gue, gue bakal netesin air mata, huahahah. Dan mulai frustasi sambil ngedumel sendiri, sampe akhirnya malaikat penolong (baca: Nyokap) dateng dan ngomelin gue karena gue teledor narok kacamata di atas TV -__-.
            Pernah waktu itu, gue masih kelas VIII. Sore habis mandi, gue masuk ke kamar buat ngeringin badan dan berpakaian. Waktu gue ngelangkah, gue ndenger suara ‘krek’ yang berasal dari kaki gue. Perasaan udah gak enak, dan saat gue ngangkat kaki gue, gue nemuin kacamata PINK gue tergeletak tak berdaya, framenya patah. Gue pengen nangis. Dalam keadaan badan masih terlilit handuk, gue lari ke ruang kerja nyokap, disana gue nemuin lem alteco dan dengan binalnya, gue gesek-gesekkan kepala lem ke badan kacamata gue. Gue H2C, Harap Harap Cemas nungguin itu lem kering. Pas sudah kering, gue sambung patahannya dan itu nyatu kembali. Seketika itu gue pengen joget-joget dan teriak-teriak, tapi entar dikira orang gila karena keadaan gue saat itu semi telanjang :p.
            Dan setelah 2 tahun nemenin gue dalam suka dan duka. Kacamata pink gue pun pensiun karena ternyata minus mata gue nambah -____-a, minus gue nambah karena gue hobby baca, dan gue akan gunakan semua waktu senggang gue buat baca. Termasuk jam tidur gue, berhubung kamar gue itu remang-remang (gue gak bisa tidur kalo kena sorot lampu secara langsung, jadi kamar gue dibuat remang-remang. Hehe) gue maksa buat baca dan akhirnya selama 2 jam gue nyudut di kamar gue dengan senter di tangan kanan dan buku di tangan kiri dan mata sukses berlinangan air mata, karena novel yang gue baca itu drama-tragedi. Hahaha. Kacamata gue saat itu warnanya biru. Kacamata biru ini sering banget ganti gagang, karena sering juga (gak sengaja) gue patahin. Pernah gue tindihin waktu tidur, pernah gue bawa tidur dan gue tidur tengkurap. Dan pernah waktu gue mau shalat di musholla bareng temen-temen gue, tuh kacamata tiba-tiba jatoh habis gue make mukena. Dan bimbel hari itu, gue sukses melotot-melotot ke arah papan tulis karena berusaha buat bisa baca catatan di papan tulis, huhuhuh. Dan muka gue saat gak pake kacamata itu ANEH banget, kata temen sekelas, kaya Boboho, yang gendut itu. Ckckck.
            Okeh, gue naek kelas 3, gue dibeliin kacamata lagi. Warnanya merah kecoklatan gitu, ya konjugasi antara merah dan coklat, dan kacamata itu yang sekarang masih gue pake. Gue pengen beli lagi, karena kacamata yang modelnya kayak sekarang ini gak enak banget. Gue pengen beli yang model framenya penuh gitu, macam kacamatanya Raditya Dika. Huehehehe. Dan gue udah minta dibeliin sejak 2 bulan lalu, sekarang udah bulan februari. Janji nyokap seminggu, dan udah 2 bulan sampe sekarang. Mungkin kalo kacamata gue yang ini patah baru nyokap beliin yang baru -_-. Yahh, gue terima aja lah. Kalo gue punya duit, se-enggaknya gue digaji selama PSG, mungkin pas keluar dari tempat PSG ini, gue bisa beli sendiri kacamatanya, tapi berhubung gue KAGA digaji, ya gini deh. Kalo dibilang nyesel, sumpah nyesel banget. Awalnya itu gue pengen PSG di Trakindo, dan akhirnya gue pun ngajukan di BKD, ehh, ternyata temen-temen gue uda pada nyosor duluan disana. Akhirnya gue pun ngirimkan surat ke kantor Gubernur. Tapi karena di kantor Gubernur kejauhan dan katanya juga gak digaji, gue pun milih di Dinas Pekerjaan Umum. Karena kata guru gue disini digaji minimal 300 ribu lah. Dan kenyataan yang gue dapet, gue kaga digaji! Yang digaji bagian proyek. Temen gue dapet 550 ribu selama 2 minggu. Dan gue? 50 ribu selama 6 minggu! Kenapa juga gue ditempatin di bagian Sekretariat? Ini gak adil banget tau gak? Mereka digaji, gue kaga! Yah walau kerjaan mereka banyak, tapi se-enggaknya kasih duit makan lah ke gue! Masa selama 9 jam gue kaga dikasih makan? Harga makanan di kantin kantor juga mahal gilak! Nasi campur 18 ribu+es teh jadi 21 ribu. Oh good -_______-.
            Sumpah nyesel banget! Pengen banget gue PSG di kantor Gubernur aja, soalnya temen-temen gue disana. Yah gapapa lah gue gak digaji disana, yang penting bisa ngumpul sama temen-temen gue. Disini temen gue gaje banget. Dia itu nyeritain tentang mantan-mantan pacarnya. Ya nyeritain soal cowok yang mau ke rumahnya dan ngelamar dia karena takut ada yang ngelamar dia duluan, dia nyeritain mantan pacarnya yang habis putus ama dia dan 2 bulan kemudian udah punya anak, dia nyeritain mantannya yang dia pacarin karena terpaksa. Waktu ditanya sama anak SMK Muh 3, berapa mantannya temen gue ini, dia geleng-geleng, gak tahu ada berapa. Kata-kata yang terlintas dipikiran gue tentang temen gue ini. CEWEK APAAN KAMU? Secara gak langsung, dia itu mau bilang kalo dia cantik dan menarik karena mantan dia udah banyak dan banyak orang juga yang suka sama dia, beda dengan gue yang cuma 1 mantannya. Tapi itu membuktikan sesuatu, karena mantan dia banyak, berarti dia udah SERING GAGAL dalam hubungan asmara, dia gak bisa awet, dia punya kekurangan!
            Dia itu juga gipo! Gue benci banget itu! Di WC, dia poto-poto, nampakkin lesung pipinya yang cuma ada satu di sebelah kiri. Sok manis, di ruangan gue sok akrab sama staff-staff dan pegawainya. Di meja gue ada 3 bapak-bapak, dan dia ngajak gue webcam pake laptop gue didepan bapak-bapak itu. Ckckck, gak punya malu? Umur dia 17 tahun sudah! Dan sifat dia kayak anak SMP kelas 1??? Gue jijik, gue benci! Gue paling gak suka diganggu kalo lagi fokus, dan dia sering ganggu gue. Dia juga sering nyubit dan mukul bahu gue. Disini gue serasa di neraka! Gue mau keluar! Gue mau udahan! *TERIAK HISTERIS
            Oia, Karena judulnya curhatan gaje. Barusan gue nerima telepon. Berikut percakapannya:
            “ Selamat Pagi, ada yang bisa saya bantu?”
            “ Hallo Assalamualaikum. Ibu! Anak Ibu pingsan, kepalanya terbentur tembok Ibu. Ibu cepat kesekolah Ibu.” (bapak-bapak logat melayu agak lebay nadanya)
            “ Oh (gue cengo), pingsan?”(gue mikir, kapan gue bikin anak? Eh, kapan gue kawin? Siapa suami gue? Hah? Gue dimana? Anak gue? )
            “ Iya Ibu, kasihan. Kepalanya berdarah, ayo Ibu cepat kesekolah. Kasihan anak Ibu”, (gue sempet mikir ini bapak salah telepon)
            “ Sekolah? Sekolah mana ya? (masih cengo) astaga, anak saya! Bertahanlah nak! Bertahanlah!” (gue serius ngomong ini, gue ikut-ikutan lebay)
            “ ……………” tut, tut, tut (sambungan putus)
            Gue kembali ngetik dan mulai berpikir, itu bapak nyoba mau nipu gue atau serius ya? hahaha. Gue tanggepinnya bercanda lagi, huehehe. Maap ye Pak, dimanapun anda berada. Habisnya, gue lagi serius ngetik, dia  nelepon. Pake bilang anak gue pingsan segala, anak gue kan belum gue rencanain dan gue cetak (lho?).
            Ngomong-ngomong soal orang asing kayak bapak yang nelpon tadi. Ada 2 orang bapak. Kita sebut aja BBG alias Bapak-Bapak Gaje. Hehe. BBG ini dateng ke meja gue. Dari mukanya gue perkirakan umurnya kepala 4. BBG ini duduk didepan meja gue. Dan ngeluarin stofmap kuning terus bilang ke gue “ Bos kau mana? Pak Rozaly?”, gue diem. Karena gue pernah diamanahi kalo gue gak boleh sembarang terima tamu yang mau ketemu sama pak Zaly.
            “ Oh, dari mana ya Pak?”
            “ Kawan lama ini! Ayolah, dimana dia?” tanya BBG 1 yang giginya aduhai, rapi banget dan dipagarin ama behel warna silver.
            “ Beliau sedang tidak ada di tempat Pak.” (gue bohong, padahal bapaknya lagi di ruangan)
            “ Bah, mana ruangan dia? Ini?”, si BBG 2 yang kepalanya lebih licin dari belut pun langsung masuk dalam ruangan pak Rozaly diiukti BBG 1, mampus! Gue keringat dingin, gak lama pak Rozaly keluar sambil nenteng-nenteng stofmap biru sambil nelpon.
            “ De? Pak Udin mana? Itu kenapa ada yang masuk? Bapak mau ke ruang kadis dulu.”, dan belum sempat gue jawab, pak Zaly udah hilang dibalik pintu ruangan. Pak Zaly keluar dari ruangan, pak Udin masuk.
            “ Siapa Ro didalem?”, belum sempat lagi gue jawab, pak Udin udah masuk lagi kedalam ruangan pak Zaly dan keluar diiringi para BBG. Dari situ gue bisa denger, ternyata 2 BBG itu mau minta sumbangan dana, entah untuk apa. Heleh! Ngakunya temen lama, wong tadi ada pak Zaly kok gak ngenali? Temen lama, saking lamanya lupa kali yak? Hahaha. Ada juga wartawan yang maksa pengen ketemu sama pak Zaly, ada juga yang ngaku-ngaku sebagai kadis. Ckckck.
            Oia, gue nyesel sih emang PSG di PU. Tapi gue gak nyesel dengan semua pengalaman disini, hehe. Gue dapet meja sendiri, gue juga dapet kursi sendiri (maksud lo?). setiap hari ada aja berkas yang masuk, yang mana rata-rata dari semua berkas itu untuk minta tanda tangan pak Zaly. Di meja gue juga numpuk stofmap-stofmap berbagai warna, dan dibawah meja gue yang paling parah. Isinya tumpukan koran dari edisi tahun lalu. Pernah nih, gue gada kerjaan dan ngambil satu koran di bawah meja. Waktu gue narik satu koran, semua koran ikut jatuh. Mampus! Mana banyak lagi korannya. Gue pun mungutin tu koran dan gue (paksa) masukin ke tempatnya semula. Yap, masuk! Dan beberapa detik kemudian, tu koran kembali jatuh dan sukses menggenangi daerah kerja gue. Gue mulai sewot sendiri, gue pungutin (lagi) tu koran dan gue kembaliin (lagi) tu koran ke tempat asalnya. Sudah capek gue bungkuk-bungkuk, gue pun kembali duduk dan BRUKKK, kepala gue pusing banget. Gue jatoh dengan sukses karena kursi gue itu kesenggol pantat gue dan menjauh. Untung aja itu waktu makan siang, jadi gada satupun staff ato pegawai yang melihat kejadian nista tersebut. Huhuhuh
            Umh, apalagi ya yang mau gue curhatin? Hahaha. Oia, ditempat PSG gue ni ada anak SMK 5 (sensor ;p) yang baru masuk dan baru mau dikeluarkan. Karena tu anak susah banget disuruh. Jadi dia PSG tu cuman masuk ruangan, duduk, baca koran, maen BB dan nonton teve, ckckck. Terus bajunya lebih ketat dari celana dan bajunya anggota changcuters. Ampun dah pokoknya. Hahaha.
            Oia, gue mulai benci sama guru pembimbing kerja gue di PU ini -_____-. Dia itu rese banget! Gue OL, dia nyindir-nyindir mulu. Hahaha, soalnya komputer dia WiFinya gak connect, jadi dia kesel gitus ama gue. Ckckkc. Setiap pagi, “ Wah, kamu gak ketahuan guru mu kah online Ro?”, dan rasanya pengen gue jawab “ Guru saya kan ngajar Pak! Lagian kurang kerjaan amat pagi-pagi guru saya online? Mau update status hwah, ngajar lagi deh.  Gitu pak? Gitu? Emang masalah apa buat lo?”, dan nyatanya gue jawab “ Ahaha, gak Pak”. Kemudian hening.
            Yah, neraka bukan? Hahaha. Tapi kalo neraka asli kayak gini, gapapa sih *plak. Nah, sekian cerita gaje gue, kalo ntar gue mau curhat lagi, bakal ada curhatan gaje part 2 dst.
           

CERITA MASA GUE MASIH 4L4Y (baca: ES-EM-PE)








ES-EM-PE
(IX A COMMUNITY 2009/2010)

            Well, sekolah tempat dimana gue tumbuh menjadi 4L4Y atau masa es-em-pe gue itu di SMP Negeri 16 Samarinda yang beralamat di jalan Jakarta blok AA loa bakung. Ke-4L4Y’an gue terbukti dari semua foto-foto gue yang ada di FB, cara pengambilannya dari atas dengan senyum tipis gimana gitu, haha, trus juga nempelin jari telunjuk di bibir, kadang juga pake acara melet-melet, apalagi kalo ke WC mall, widih…. Actionnya gak tahu malu banget. Hahahah (buka kartu -____-). Itu juga terbukti dari alamat email gue, roromira_ariesgirlz@yahoo.co.id (sumpah ini 4L4Y banget, khususnya yang gue bold) terus nama akun gue saat itu -Roro Mira Luppy- dan pernah gue ganti jadi Roro Mira Emang Embem (sumfah, gue malu banget dan ngakak guling-guling kalo inget tuh nama, huahahaha) *ngelap ingus
            Gue keterima di SMPN 16 dan ditempatkan di kelas VII A. Kelasnya pake AC, trus ruang kelasnya juga beda dari yang lain, maklum, kelas eksekutif. Soalnya kami, terdiri dari anak-anak yang lulus dengan nilai yang cukup bagus. Saat itu gue peringkat 33 pas daftar, hehe. Kelas eksekutif ini ada 2, VII A dan VII B. Nah, ada guru PPL waktu itu. Namanya Pak Husransyah dan dia ngajar Bahasa Indonesia, menurut pengakuan temen-temen gue saat itu, ini guru kayak drakula. Soalnya dia pake cilak mata tebel banget dan orangnya tinggi kurus plus kulitnya putih (huehehe), eh, gue bukan mau nyeritain soal dia -_____-, tapi gara-gara itu guru, gue jadi hobby nulis. Hehe. Soalnya kami disuruh buat cerpen, dan barang siapa yang cerpennya bagus bakal dikasih buku sama Pak Yusran itu. Dan ternyata gue yang ngedapetin tu buku. Hueheh. Makasih banyak pak! Saya menulis ini karena anda J
            Lanjut, gue pun naek kelas, dan ditempatkan di kelas VIII A (lagi), karena dari kelas I SD, gue masuknya ke kelas A terus (pede + pamer dikit boleh dong :p). Di kelas VII A ini banyak suka dukanya, seru! Haha. Apalagi saat itu gue baru aja lepas dari seragam merah putih gue. Hehe . Temen sekelas gue itu ada, emhh 39 orang+ gue jadi 40. Absen dulu ya :p
Andriana Julianti
Wanda Tiara
M. Muklish Syarif
Henny Faradilla
Dedi Rusdianto
M. Abdi Amir D.H
Farida Afifah M.C.A
Rahmat Indra Lianto
Ketty Anjani
Julhaijah
Achmad Fajar
M. Faizin
Annisa Nirvana
Anggi Nugraheni
Gabriela Novita N E
M. Surya Fransitta
Maya Nirwana
Fitriani N Buluda
Danang Abdurahman
Rachmania Sari
Danang Eko Prasetyo
Arga Wirantaka
Medina Putri Apriliani
Tri Handoyono Bimo
Yuliandita Andina Putri
Novariansyah
Anita Rahman
Elin Siswanti
Isna Dwi Permana
Raida Rumaisha
M. Haris
Fahrurozi Candra Bayu
Devi Rizki Miranda
Iin Ernawati
Riyon Banja Perdana
Hairunisa Apriliani N
Lola Tri Emilia
Mia Sari
Riska Amalia

Nah, itu dah isinya makhluk-makhluk di kelas VII A, ada geng Nana CS yang isinya itu si Nana (Andriana), Ijah (Julhaijah), Ida (Farida)  dan Nisa (Annisa). Terus ada juga duo karib Ketty dan Anita, terus ada PBB (Persatuan Boncel Boncel) yang terdiri dari Arga, Danang, Danang(lagi), Dedi, Indra, Isna, Abdi, Riyon dan Haris. Pokoknya pada punya grup. Haha.
            Dan sekarang gue di kelas VIII A, gak jauh beda orang-orangnya, cuman aja sekarang di kelas VIII A ada Ijul, Edo, WJ (Wahyu Jangkung), WS(Wahyu Saputra), Luhur, Aman, Ilham, Della, Azay, Darwan, Yuli, Niah, Devi, Andi, Mbing a.k.a Hasby, Annisa (lagi), Annisa (lagilagi), Melsa, Sanah, Andri, Dani dan Adil. Nah dengan mereka lah gue menemukan sesuatu banget di SMP :D, dengan mereka lah gue ngejalani masa-masa SMP gue :D. Dan nama yang gue bold itu juga di kelas VIII A.
            Bulan berganti, gue pun naek kelas dan kami kelas VIII A gak diacak. Jadi gue sekelas lagi sama temen VIII A gue :D. Keakraban gue dengan anak-anak IX A makin kerasa. Soalnya kita bimbel menjelang UAN dan selama +/- 11 jam kita ketemu terus, tatap muka terus. Dari yang pagi-pagi mukanya berseri-seri, sampe sore rembes, dari yang pagi-pagi wangi parfum kayak taman bunga, sampe sore baunya lebih asem dari keteknya tukang odong-odong. Huehehe. Terus untuk nilai praktek setiap kelas ngadain pensi. Dan jeng-jeng, Muhammad Hasby Zulkarnain alias Mbing didaulat untuk membimbing kami anak IX A ke jalan yang benar (baca: doi ketua pensi kelas IX A). Dan gue pun didaulat untuk jadi koordinator teater, huehehe *ketawasetan. Gue pun bikin naskah, ceritanya tentang anak desa yang ke kota dan ketemu sama anak-anak kota yang sok gitu, haha. Uhh, jadi kangen kan :’(
            Selama pra-pensi, kami bener-bener ngerasain banget gimana kami para anak-anak yang umurnya < 17 tahun ngonsep sebuah pensi yang berdurasi +/- 1,5 jam. Kita belajar mandiri, belajar buat saling kerja sama, buat saling ngertiin satu sama lain, buat saling membantu, buat saling mengisi kekosongan dan kekurangan masing-masing, dan mereka juga termasuk keluarga gue, keluarga yang gue sayang :’). Ada saat gue ngerasa capek ngurusi teater dan mulai nyerah, karena lo tahu sendiri kan, gimana rasanya ngatur anak-anak yang seumuran dengan lo? Gilak! Saat itu kami masih SMP, dan kami bisa sukses ngelaksanain pensinya, kebayang gak? Gimana kompaknya kita, gimana kekeluargaan kita? Gimana The Best-nya IX A??? (agak lebay). Pensinya itu dilaksanain tanggal 20 April 2010, dan kelas gue kena di hari pertama jam pertama. Yang artinya itu kelas gue jadi pembukaan.
            Saat gue nulis catatan ini, gak terasa ada butiran hangat yang ngalir ngelewati 2 pipi chubby gue (saat gini masih aja eksis -________-) hueheuhe :p. Gue jadi inget, waktu itu lagi berlangsung pelajaran MTK dari mister Agus. Nah, gue itu asik sendiri, dan tempat duduk gue itu di bangku deretan kedua pas di depan bapaknya lagi ngejelasin. Kontan bapaknya teriak “ Nak Mira, maju kedepan!”, gue shock. Temen-temen gue juga kaget, karena bapaknya lagi ngejelasin rumus, terus gue disuruh ngerjain tugas yang di papan tulis. Gue maju dengan tampang-tanpa-dosa-dan-muka-badak (eh, gue baru sadar gue emang badak, haha). Terus gue ngambil penghapus dan “sret-sret-sret”, gue ngehapus rumus-rumus dan tugas yang ada di papan tulis. Gue bisa ngelihat kumis pak Agus gerak-gerak, tenyata beliau sedang berusaha menahan tawa. Hahaha. Apa pasal? Gue itu disuruh buat ngerjain tugas MTK yang super duper mateMATIka, tapi gue dengan tampang cengo’ malah ngehapus tu papan tulis. Satu kelas pun geger karena ulah gue. Hahaha.
            Waktu pensi itu amaze banget rasanya. Kita nyanyi lagunya Ello dkk, buka semangat baru. Kami buka semangat baru, semangat setelah lulus SMP ini, semangat untuk lebih lagi dari yang kami dapatkan waktu SMP, semangat untuk sekolah lanjutan nanti, semangat yang tak akan pernah berubah, layaknya semangat kami waktu melaksanakan Pensi :D. rasanya pengen banget ngulang waktu es-em-pe. Ngulang waktu dimana pertama kalinya dalam hidup, gue ngerasain yang namanya MOS, untuk pertama kalinya gue kesekolah dengan rambut dikepang sebanyak 12 biji, sesuai dengan umur gue saat itu. Berhubung rambut gue cuman sebahu kurang, bayangin deh gimana bentuknya muka gue, trus juga pengen ngulang disaat gue kena hukuman buat nyari semut warna pink dan ngelilingi sekolah sambil nyanyi lagu anak-anak. Huehuehh. Saat MOS gue gak punya temen, jadi gue ke mana-mana sendiri, gue ngerasa nyaman. Karena pada dasarnya gue itu penyendiri dan gak begitu suka keramaian, soo.. gue enjoy aja kemana-mana sendiri, waktu awal-awal gue resmi jadi anak SMP, gue juga sendiri. Gue ini introvert, pemalu dan cenderung malu-maluin, pendiem sampe-sampe didiemin juga ama temen-temen gue, dan sampe akhirnya gue kenal ama yang namanya ekskul teater. Dari situlah gue mulai pede dan bisa bergaul ama temen-temen gue sekarang. Dari teater juga nama gue terangkat (maksud lo?--> eh, ini cerita tentang IX A kan?--> iya, kenapa?--> kok malah cerita teater?--> oh, eh, hehe)
            Nah, di SMP ini, IX A, ada group yang namanya Broukend D’Tekz-Tekz (gue masih gak tahu dan gak ngerti filosofi dari nama tersebut, gue sempet mikir broukend itu kan patah?--> ey! Itu broken!) yang mana isi dari B D’Tekz-Tekz itu Kevin (lho? Kok gue gada lihat nama Kevin di daftar temen-temen lo?--> Kevin itu nama panggilannya M. Surya Fransitta, haha) lo pasti mikir keras, dari Muhammad Surya Fransitta terlahir nama Kevin?? Wkwkwk, silahkan lo mikir sendiri kenapa bisa gitu? Terus ada WS, ada Mbing (gue jadi inget film Kambing Jantan, kan Radit dipanggil Mbing sama pacarnya, dan gue gak rela kalo Raditya Dika idola gue disamain sama Mbing temen gue, Hasby -_______-), trus ada Haris, ada Edo, ada Azay, ada Aman, ada Ilham, ada-ada aja *eh, ada Luhur, ada emhh siapa lagi ya?. terus ada juga yang namanya Oan Destroy Community (ODC) yang anggotanya itu Wanda, Melsa, Yuli, Niah, Nisa (lagi) dan Devi. Terus ada juga yang namanya Chearthive, yang anggotanya itu WJ, Dedi, Danang, Amir, Andri, Ijul, Arga dan Dani, ada juga Nana CS yang anggotanya nambah si Henny dan Sanah, dan gue? Gue masuk di Manis Manja Group (wkwkwkwk).
            Dan satu kelas, yang pacaran itu ada 4 pasang! Wakakaka, setiap jeda waktu antara pulangan dan bimbel, mereka mojok di sudut kelas, yang pacarnya beda kelas, kadang juga mojok dikelas gue ato tempat lain (gue jadi mikir, kenapa namanya mojok? Padahalkan bisa aja nyudut ato nyesiku-siku ato nyempil?). Gue gak mau ah nyebutin nama mereka, mereka kan gak bayar royalty ke gue :p. huehehe. Kadang pegang-pegang’an tangan, kadang deket-deketan, manggilnya kaka-ade, mami-papi, ayah-bunda, ada juga yang kanda-dinda (ckckck, maklum, waktu itu 4L4Y masih merajalela dengan membabi butanya).
            Siang itu, waktu hari terakhir pensi, kami sekelas ngumpul. Kami bentuk lingkaran, disana semua nyampaiin apa aja selama 2 tahun ini kita sekelas. Air mata gak bisa ditahan lagi, suasana makin mengharu biru waktu lirik lagu dari Peterpan yang tentang kita mengalun, bahkan yang cowok juga nangis, untuk pertama kalinya gue ngelihat temen cowok gue nangis. Karena apa? Kami udah 2 tahun sama-sama. Itu bukan waktu yang sebentar untuk diantara kami saling mengerti dan tahu karakter masing-masing, dan kami juga gak tahu, apa kami bisa satu kelas lagi kelak? Bahkan satu sekolah? Kami juga gatau, apa kami masih bisa sama-sama? Masih bisa ketawa-ketawa? Masih bisa desak-desakkan di kantin untuk ngantri bakso? Masih bisa ngumpul-ngumpul lagi? Sedangkan sekarang, gue udah kelas XI, gue jarang lagi buat bisa ngelihat mereka secara live, gue jarang denger lelucon-lelucon mereka, tingkah-tingkah konyol mereka, gue cuman bisa mandangin foto-foto mereka, seperti yang sekarang gue lakuin.
Ada satu kejadian. Waktu itu pelajarannya pak Woto (beliau guru Pkn), nah tiba-tiba beliau manggil gue kedepan dan nyuruh gue nyampaiin apa yang mau gue sampaikan ke semua temen sekelas gue, karena bentar lagi kami lulus. Awalnya gue lancar, tapi tiba-tiba air mata ngehalangi pandangan gue dan suara gue jadi gak sampe ke mereka, gue jadi terbata-bata dan gak mampu nahan tangisan gue, gue sukses nangis di depan kelas, di depan pak Woto, dan di depan semua temen sekelas gue. Terlalu banyak kenangan, terlalu banyak kata “TERIMA KASIH” yang harus gue sampaikan ke mereka, makasih karena udah mau nerima gue jadi bagian dari mereka, makasih udah mau senyum sama gue selama ini, makasih udah ingat sama ultah gue (umur gue yang ke-16, itu amaze banget. Amaze karena kalian begitu peduli ama gue) makasih udah ngajarin gue arti keihklasan, arti kebersamaan, arti seorang kawan. Terlalu banyak juga kata “MAAF” yang harus gue sampaikan ke mereka, maaf karena selama ini gue terkadang egois, maaf karena gue gak bisa jadi temen yang baik, maaf karena gue sekarang mulai lupa sama kalian. Dan catatan ini jadi pertanda, jadi sebuah kenangan, kalo kalian pernah dan sampe sekarang jadi bagian terpenting dalam hidup gue.
Air mata gak akan pernah mampu melukiskan betapa kangen dan rindu serta miss-nya gue sama kalian. Air mata cuman bisa jadi pengubung, kalo gue kangen masa-masa SMP dulu, kalo gue rindu tingkah konyol kalian, kalo gue miss sama kalian, IX A Community SMP Negeri 16 Samarinda periode 2009/2010. Believe it or not, gue sekarang ngelakuin hal yang sama waktu pak Woto nyuruh gue kedepan. Miss you all :’D
Jangan pernah hapus nama gue dari ingatan kalian tentang masa-masa SMP kalian ya? Pasti kan? Ya? :D (pertanyaan ini terdengar retorik, tapi gue harap maknanya emang retorik buat kalian)