Minggu, 01 April 2012

my sweet seventeen

MY SWEET SEVENTEEN
            22 Maret 2012, umur gue pas 17 tahun. Sweet seventeen, yang bagi para remaja adalah umur dimana dia dianggap bener-bener dewasa dan penuh keceriaan. Yang mana pada hari itu, semua remaja berharap ada yang special di ulang tahunnya. Layaknya gue yang berharap ada yang special pada hari itu. Gue yang hari itu umurnya 17 tahun.
            Orang pertama yang ngucapin ke gue itu adalah temen jauh gue. Mamanya eh namanya itu Devy Safitri, yang mana kita pada hari itu sama-sama berumur 17 tahun. Gue jadi terharu, dia temen jauh gue yang ada di seberang pulau, di Bandung. Kami gak pernah bertatap muka, tapi kami bisa saling akrab dan layaknya teman sejak SMP. Kami sering saling curhat. Haha. Dia orang pertama J buat Devy, makasih banyak ya cyiinnn, lop yu so mac dah :* haha. Dan cowo pertama yang ngucapin itu adek kelas gue, si Adhi Gentur. Hoho. Gue ngehargai banget orang yang ngucapin lewat sms, karena itu lebih berkesan dan bener-bener buat gue. Buat yang lewat FB or Twitter tapi punya nomer gue, hemmm… but is okay. Ahaha. Makasih aja buat buat yang ngucapin. Makasih buat temen-temen SMP gue. Temen-temen OSIS dan MPK. Temen-temen sekelas. Buat keluarga juga, bahkan tetangga gue ngasih gue hadiah juga. Wkwkw.
            Dari pagi sampe sore, gak ada yang special sih sebenernya. Temen-temen gak ada ngasih hadiah (padahal gue berharap banget) secara, gue sweet seventeen gituh. Haha. Apa sih yang diharapkan sama seorang remaja yang berusia 17 tahun? Apalagi gue? Gue berharap temen-temen gue ngasih something gitu lah. Tapi gak ada *nangis kejer. Hey, aku 17 tahun! *teriak histeris kemudian nangis di pojokan kamar.
            Jujur, gue selalu pengen jadi yang pertama untuk ngucapin met ultah ke temen-temen gue, khususnya sahabat dan mereka yang gue sayang. Gue berusaha untuk tetap masih terjaga sampe jam 12 malem, dan akhirnya gue send sms, gue turut bahagia dengan bertambahnya umur mereka, seolah-olah gue yang ultah. Gue pengen ngasih kebahagiaan ke mereka, gue pengen mereka itu ngerasa special, karena ada yang ngucapin ultahnya tepat jam 12 malem. Dan di ultah gue, gue berharap MEREKA yang gue anggap sahabat dan MEREKA yang gue sayang ngelakuin apa yang gue lakuin. Ahaha (ngarep). Sekali lagi, its okay dan thank you for all. Yang ngucapin malah temen jauh gue. Gue bener-bener pengen ketemu ama tu anak dan meluk dia se-erat yang gue bisa. Haha. Jadi pengen ke Bandung, haha.
            Okeh. Pagi sekitar jam 10, gue nonton RCTI dan gue lihat Pee Wee Gaskins nyanyi, judul lagunya ‘selama engkau hidup’, ahaha. Disitu gue ngerasa Ge-Er. Ahaha. Seolah tu lagu emang buat gue yang lagi berulang tahun saat itu. *plak. Dan malem habis shalat maghrib, tempat gue mati lampu, dan kebetulan gue lagi di rumah Kakak. Temen SMP gue nelpon, dan nyuruh gue keluar rumah, gue kaget… apaan ini? Ahaha, dan gue pun ngejelasin keberadaan gue. Doi dateng, Nana dan Henny :*. Mereka ngasih gue hadiah, itu hadiah dari Nana CS. Gue ngerasa tersentuh banget, terharu juga pake banget. Mereka ingat ulang tahun gue dan ngasih gue something. Its amaze! I appreciated that! Lop yu ma bes prennnn!! Gue bener-bener terharu, pas mereka, Nana dan Henny pamit pulang, setitik air mata jatuh dan mengalir turun melewati pipi gue. Mereka emang gada duanya! Disini gue bener-bener ngerasain gimana yang namanya SAHABAT! Haha. Lop banget! *mulai cengeng. Haha. Padahal temen sebangku gue sms, supaya gue jadi makin pinter, sukses dan jangan cengeng lagi. Huahah.
            Pokoknya yang paling berkesan adalah hadiah dari temen-temen SMP gue, khususnya Nana CS. Dan sekitar jam 9’an, gue baru buka itu hadiah. Oia, gue masih simpen kartu ucapnnya…
            Happy birthday Mira…
            Happy birthday Mira…
            Happy Birthday
            Happy birthday
            Happy birthday MIRA…
                        Ciee yang ultah hahaha
                        Med ultah ya mira saiang,
                        Kami dari Nana CS mendoakan kamu moga jadi orang sukses, makin cantik, makin pinter kayak kami hahaha…
                        Oh ya mir, semoga kamu jadi anak solehah n’ kamu bisa jadi orang yang berguna untuk semuanya. Sekali lagi Happy Birthday yah mir, kamu itu udah jadi bagian dari kami. We ♥ You
                                    Terima kasih atas cerpen SMP ^_^

Itu isi dari kartu ucapannya. Gue mau foto dulu tu kado, tapi masih gelap karena mati lampu. Jadi gue foto aja ucapannya. Ini dia…
            Dan jum’at tanggal 23, gue ngumpul bareng temen-temen OSIS dan MPK buat bahas perpisahan. Dan well, happy birthday to me from their. Haha. Makasih,, makasih. Walaupun mereka pada minta makan-makan -_-         haha. Makasih lah pokoknya :D oia, buat temen gue yang ngucapin ultah saat itu, gue mau bilang Szeretlek. Ahahah, kalo lo mau tau artinya apaan, buka kamus bahasa engghh errr ummmhh kasih tahu gak ya? :p
            Walaupun gak seperti yang gue harapkan, tapi ini kalo kata Cherybelle ‘ISTIMEWA’, karena temen SMP gue begitu peduli. Temen-temen OSIS gue juga :D. Gue bukan lagi yang kelas X, yang gue nganggap dia, dia, dia,dan semua dia adalah sahabat TERBAEK, tapi SALAH! Ahaha. Terserah dah. Gue SERING ngasih hadiah surprise buat temen gue yang ultah, karena gue SAYANG dan gue nganggap dia SAHABAT gue. Dan sebagai imbalan, gue harap dia inget ultah gue dan ngelakuin hal yang sama. Tapi rata-rata sih gak, jadi so what! Buat apa lagi gue ngasih lo? Ahah *ketahuan sifak jeleknya*. Ini wajar kan, cari duit susah sekarang coy, gue hamburin duit buat seseorang yang ternyata gak peduli? Hello? WTF! Ahahaha.
            Sekarang gue ya gue. Gada lagi gue yang baik, berusaha nyenengin temen dan ngehargai dia, tapi yang gue dapet gak setimpal. Ya kalo ada yang ngerasa, ya maaf, hidup gak selalu di bawah. Gue juga gak selalu harus senyum padahal gue sakit atas perlakuan yang entah kalian sadari atau gak, dan itu ngebuat gue serasa gak dianggap dan dihargai sebagai ORANG YANG MENGANGGAP KALIAN SAHABAT. :D gue udah nemuin dunia gue, sorry kalo kalian ngerasa gue acuhin, tapi jauh jauhh jauhhh dalem hari, gue selalu ingat kalian, gue selalu ngeluangin waktu buat kalian, yang SAMPE SEKARANG ALHAMDULILLAH udah gue gak anggap sahabat,m tapi temen aja :D
            Engghh, ini cerpen tentang sweet seventeen, tapi kenapa gue ngomel-ngomel yak? Ahahaha. And yeah, inilah gue di 17 tahun gue :D makasih untuk semuanya. Gue selalu pengen nyampein semua dengan tulisan, karena kalo gue ngomong langsung, yang ada gue ngabisin berpuluh-puluh tisu. Hehe. Jadi maaf ya, bagi aku… SAHABAT itu gak kayak kalian. Sekali lagi kalo ada yang ngerasa, sokkk… marahin aja saya. Biar semua kelar dan biar saya gak merasa dikucilkan atau gak dianggap dan gak perlu buang energi buat nangisin kalian, kalo kalian lagi hang out bareng, poto bareng, ngerayain surprise temen bareng, dan itu semua tanpa gue :D Hehe. Karena dari gue SD, gue gak pernah nemuin sosok sahabat yang bener. Tapi pas gue masuk SMK, gue udah ngerasa kalian, kalian sahabat gue. Tapi nyatanya gak sesuai harapan. Hahaha. Sepertinya gue gak  butuh yang namanya SAHABAT. Gue tipe introvert, dan lewat kayak gini gue berusaha buat nyampaikan semua yang gue rasa.
            Ini adalah beberapa yang pengen gue sampaikan saat ter-sweet dalam umur gue. Gue harap yang ngasih surprise itu adalah kalian. Haha. Oia, jauhin gue yaaa, jangan ajak gue buat jalan-jalan, jangan ajak gue buat ngapain aja dengan kalian. Gue gak mau jadi kambing congek di saat kalian bercerita tentang kejadian yang kalian alami bersama, KALIAN! Bukan kita yang artinya itu tanpa gue :D rasanya itu sakit lhooo, sakit banget. Dan kalian juga tahu tentang gue kan, gue yang cengeng, gue yang kadang diem, gue yang kadang mudah tersinggung. Gue ngerasa gak cocok dengan kalian, pergaulan kita salah -_- hehe. Maaf banget ya, gue juga gak bisa nyebutin nama, karena itu terkesan dia yang salah. Tapi disini tergantung dari dia ngerasa atau gak.
            Dan gue juga udah tahu resikonya entar kalo gue nge-post kan catatan ini dan orangnya ngerasa. Gue udah pertimbangin dan gue tanggung semua. Kita udah sama-sama dewasa. Dan kalo kalian anggap tingkah gue yang kayak gini, yang nulis-nulis disini kayak anak kecil, sokkk. Karena setiap orang itu beda. Gue dengan catatan gue, lo dengan mulut lho, dia dengan tangan dia. Kan beda, gue nyoret-nyoret, lo dengan kelihaian dalam berbicara dan dia dengan kekuatan fisiknya, dalam menyampaikan apa yang dia rasa. Gue mau bilang makasih, gue juga pesan. Agar semua barang yang pernah gue kasih ke kalian, dijaga baek-baek. Itu karena gue sayang kalian, hehe. Gue dengan gue yang kayak gini, dan lo dengan lo yang kayak gitu.
            Its my SWEET SEVENTEEN!!!!!
            Big hug untuk Nana CS dan temen-temen OSIS MPK juga temen sekelas. Tak lupa juga untuk keluarga :D untuk kakak kelas dan ade kelas juga, hehe. Makasih banyak lhoo yaaa :D
           
           

my sweet seventeen

MY SWEET SEVENTEEN
            22 Maret 2012, umur gue pas 17 tahun. Sweet seventeen, yang bagi para remaja adalah umur dimana dia dianggap bener-bener dewasa dan penuh keceriaan. Yang mana pada hari itu, semua remaja berharap ada yang special di ulang tahunnya. Layaknya gue yang berharap ada yang special pada hari itu. Gue yang hari itu umurnya 17 tahun.
            Orang pertama yang ngucapin ke gue itu adalah temen jauh gue. Mamanya eh namanya itu Devy Safitri, yang mana kita pada hari itu sama-sama berumur 17 tahun. Gue jadi terharu, dia temen jauh gue yang ada di seberang pulau, di Bandung. Kami gak pernah bertatap muka, tapi kami bisa saling akrab dan layaknya teman sejak SMP. Kami sering saling curhat. Haha. Dia orang pertama J buat Devy, makasih banyak ya cyiinnn, lop yu so mac dah :* haha. Dan cowo pertama yang ngucapin itu adek kelas gue, si Adhi Gentur. Hoho. Gue ngehargai banget orang yang ngucapin lewat sms, karena itu lebih berkesan dan bener-bener buat gue. Buat yang lewat FB or Twitter tapi punya nomer gue, hemmm… but is okay. Ahaha. Makasih aja buat buat yang ngucapin. Makasih buat temen-temen SMP gue. Temen-temen OSIS dan MPK. Temen-temen sekelas. Buat keluarga juga, bahkan tetangga gue ngasih gue hadiah juga. Wkwkw.
            Dari pagi sampe sore, gak ada yang special sih sebenernya. Temen-temen gak ada ngasih hadiah (padahal gue berharap banget) secara, gue sweet seventeen gituh. Haha. Apa sih yang diharapkan sama seorang remaja yang berusia 17 tahun? Apalagi gue? Gue berharap temen-temen gue ngasih something gitu lah. Tapi gak ada *nangis kejer. Hey, aku 17 tahun! *teriak histeris kemudian nangis di pojokan kamar.
            Jujur, gue selalu pengen jadi yang pertama untuk ngucapin met ultah ke temen-temen gue, khususnya sahabat dan mereka yang gue sayang. Gue berusaha untuk tetap masih terjaga sampe jam 12 malem, dan akhirnya gue send sms, gue turut bahagia dengan bertambahnya umur mereka, seolah-olah gue yang ultah. Gue pengen ngasih kebahagiaan ke mereka, gue pengen mereka itu ngerasa special, karena ada yang ngucapin ultahnya tepat jam 12 malem. Dan di ultah gue, gue berharap MEREKA yang gue anggap sahabat dan MEREKA yang gue sayang ngelakuin apa yang gue lakuin. Ahaha (ngarep). Sekali lagi, its okay dan thank you for all. Yang ngucapin malah temen jauh gue. Gue bener-bener pengen ketemu ama tu anak dan meluk dia se-erat yang gue bisa. Haha. Jadi pengen ke Bandung, haha.
            Okeh. Pagi sekitar jam 10, gue nonton RCTI dan gue lihat Pee Wee Gaskins nyanyi, judul lagunya ‘selama engkau hidup’, ahaha. Disitu gue ngerasa Ge-Er. Ahaha. Seolah tu lagu emang buat gue yang lagi berulang tahun saat itu. *plak. Dan malem habis shalat maghrib, tempat gue mati lampu, dan kebetulan gue lagi di rumah Kakak. Temen SMP gue nelpon, dan nyuruh gue keluar rumah, gue kaget… apaan ini? Ahaha, dan gue pun ngejelasin keberadaan gue. Doi dateng, Nana dan Henny :*. Mereka ngasih gue hadiah, itu hadiah dari Nana CS. Gue ngerasa tersentuh banget, terharu juga pake banget. Mereka ingat ulang tahun gue dan ngasih gue something. Its amaze! I appreciated that! Lop yu ma bes prennnn!! Gue bener-bener terharu, pas mereka, Nana dan Henny pamit pulang, setitik air mata jatuh dan mengalir turun melewati pipi gue. Mereka emang gada duanya! Disini gue bener-bener ngerasain gimana yang namanya SAHABAT! Haha. Lop banget! *mulai cengeng. Haha. Padahal temen sebangku gue sms, supaya gue jadi makin pinter, sukses dan jangan cengeng lagi. Huahah.
            Pokoknya yang paling berkesan adalah hadiah dari temen-temen SMP gue, khususnya Nana CS. Dan sekitar jam 9’an, gue baru buka itu hadiah. Oia, gue masih simpen kartu ucapnnya…
            Happy birthday Mira…
            Happy birthday Mira…
            Happy Birthday
            Happy birthday
            Happy birthday MIRA…
                        Ciee yang ultah hahaha
                        Med ultah ya mira saiang,
                        Kami dari Nana CS mendoakan kamu moga jadi orang sukses, makin cantik, makin pinter kayak kami hahaha…
                        Oh ya mir, semoga kamu jadi anak solehah n’ kamu bisa jadi orang yang berguna untuk semuanya. Sekali lagi Happy Birthday yah mir, kamu itu udah jadi bagian dari kami. We ♥ You
                                    Terima kasih atas cerpen SMP ^_^

Itu isi dari kartu ucapannya. Gue mau foto dulu tu kado, tapi masih gelap karena mati lampu. Jadi gue foto aja ucapannya. Ini dia…
            Dan jum’at tanggal 23, gue ngumpul bareng temen-temen OSIS dan MPK buat bahas perpisahan. Dan well, happy birthday to me from their. Haha. Makasih,, makasih. Walaupun mereka pada minta makan-makan -_-         haha. Makasih lah pokoknya :D oia, buat temen gue yang ngucapin ultah saat itu, gue mau bilang Szeretlek. Ahahah, kalo lo mau tau artinya apaan, buka kamus bahasa engghh errr ummmhh kasih tahu gak ya? :p
            Walaupun gak seperti yang gue harapkan, tapi ini kalo kata Cherybelle ‘ISTIMEWA’, karena temen SMP gue begitu peduli. Temen-temen OSIS gue juga :D. Gue bukan lagi yang kelas X, yang gue nganggap dia, dia, dia,dan semua dia adalah sahabat TERBAEK, tapi SALAH! Ahaha. Terserah dah. Gue SERING ngasih hadiah surprise buat temen gue yang ultah, karena gue SAYANG dan gue nganggap dia SAHABAT gue. Dan sebagai imbalan, gue harap dia inget ultah gue dan ngelakuin hal yang sama. Tapi rata-rata sih gak, jadi so what! Buat apa lagi gue ngasih lo? Ahah *ketahuan sifak jeleknya*. Ini wajar kan, cari duit susah sekarang coy, gue hamburin duit buat seseorang yang ternyata gak peduli? Hello? WTF! Ahahaha.
            Sekarang gue ya gue. Gada lagi gue yang baik, berusaha nyenengin temen dan ngehargai dia, tapi yang gue dapet gak setimpal. Ya kalo ada yang ngerasa, ya maaf, hidup gak selalu di bawah. Gue juga gak selalu harus senyum padahal gue sakit atas perlakuan yang entah kalian sadari atau gak, dan itu ngebuat gue serasa gak dianggap dan dihargai sebagai ORANG YANG MENGANGGAP KALIAN SAHABAT. :D gue udah nemuin dunia gue, sorry kalo kalian ngerasa gue acuhin, tapi jauh jauhh jauhhh dalem hari, gue selalu ingat kalian, gue selalu ngeluangin waktu buat kalian, yang SAMPE SEKARANG ALHAMDULILLAH udah gue gak anggap sahabat,m tapi temen aja :D
            Engghh, ini cerpen tentang sweet seventeen, tapi kenapa gue ngomel-ngomel yak? Ahahaha. And yeah, inilah gue di 17 tahun gue :D makasih untuk semuanya. Gue selalu pengen nyampein semua dengan tulisan, karena kalo gue ngomong langsung, yang ada gue ngabisin berpuluh-puluh tisu. Hehe. Jadi maaf ya, bagi aku… SAHABAT itu gak kayak kalian. Sekali lagi kalo ada yang ngerasa, sokkk… marahin aja saya. Biar semua kelar dan biar saya gak merasa dikucilkan atau gak dianggap dan gak perlu buang energi buat nangisin kalian, kalo kalian lagi hang out bareng, poto bareng, ngerayain surprise temen bareng, dan itu semua tanpa gue :D Hehe. Karena dari gue SD, gue gak pernah nemuin sosok sahabat yang bener. Tapi pas gue masuk SMK, gue udah ngerasa kalian, kalian sahabat gue. Tapi nyatanya gak sesuai harapan. Hahaha. Sepertinya gue gak  butuh yang namanya SAHABAT. Gue tipe introvert, dan lewat kayak gini gue berusaha buat nyampaikan semua yang gue rasa.
            Ini adalah beberapa yang pengen gue sampaikan saat ter-sweet dalam umur gue. Gue harap yang ngasih surprise itu adalah kalian. Haha. Oia, jauhin gue yaaa, jangan ajak gue buat jalan-jalan, jangan ajak gue buat ngapain aja dengan kalian. Gue gak mau jadi kambing congek di saat kalian bercerita tentang kejadian yang kalian alami bersama, KALIAN! Bukan kita yang artinya itu tanpa gue :D rasanya itu sakit lhooo, sakit banget. Dan kalian juga tahu tentang gue kan, gue yang cengeng, gue yang kadang diem, gue yang kadang mudah tersinggung. Gue ngerasa gak cocok dengan kalian, pergaulan kita salah -_- hehe. Maaf banget ya, gue juga gak bisa nyebutin nama, karena itu terkesan dia yang salah. Tapi disini tergantung dari dia ngerasa atau gak.
            Dan gue juga udah tahu resikonya entar kalo gue nge-post kan catatan ini dan orangnya ngerasa. Gue udah pertimbangin dan gue tanggung semua. Kita udah sama-sama dewasa. Dan kalo kalian anggap tingkah gue yang kayak gini, yang nulis-nulis disini kayak anak kecil, sokkk. Karena setiap orang itu beda. Gue dengan catatan gue, lo dengan mulut lho, dia dengan tangan dia. Kan beda, gue nyoret-nyoret, lo dengan kelihaian dalam berbicara dan dia dengan kekuatan fisiknya, dalam menyampaikan apa yang dia rasa. Gue mau bilang makasih, gue juga pesan. Agar semua barang yang pernah gue kasih ke kalian, dijaga baek-baek. Itu karena gue sayang kalian, hehe. Gue dengan gue yang kayak gini, dan lo dengan lo yang kayak gitu.
            Its my SWEET SEVENTEEN!!!!!
            Big hug untuk Nana CS dan temen-temen OSIS MPK juga temen sekelas. Tak lupa juga untuk keluarga :D untuk kakak kelas dan ade kelas juga, hehe. Makasih banyak lhoo yaaa :D
           
           

cerita di lapangan basket (sorry...)

CERITA DI LAPANGAN BASKET
(SORRY…)
            “Ngetik apaan?” tanya Yoga tiba-tiba dan menepuk pundakku pelan sambil menyodorkan teh kotak dingin.
            “Cerpen.” Jawabku singkat, Yoga mengerutkan keningnya sehingga tampak 2 lipatan di dahinya. “Gak mau diganggu ya?” tanyanya lagi. “Menurutmu?”, sepertinya aku memang tak ingin diganggu. Aku sengaja memilih bangku panjang di samping kelas X Marketing 1 yang mana kelas ini berada di pojok sekolah. Dan memang menginginkan ketenangan saat itu. Aku sedang mengerjakan cerpen baru ku. Seperti mengerti pemikiran ku, ia beranjak dari tempat ia duduk, menaruh minuman dingin itu tepat disamping aku duduk, kemudian berjalan menjauh. Sayup-sayup aku mendengar, suara Yoga, kecil tapi pasti. Gak pernah punya waktu untukku!. Aku menghentikan jari-jariku yang sedang menari diatas keyboard laptop. Memandang punggung tegap milik Yoga pergi menjauh dan hilang di balik tikungan menuju lapangan. Seketika ku save cerpen ku dan men-close jendela word ku. Wallpaper laptop ku terlihat bebas, terpampang gambar ku dan seorang lelaki yang mirip dengan Yoga sedang berfoto narsis di depan webcam. Ada satu foto dimana sang lelaki mengecup lembut keningku. Dan lelaki difoto itu memang Yoga.
            Aku tak pernah punya waktu untuknya? Aku merapikan tas dan berlari kecil mengejar Yoga. Tapi kemudian aku kembali lagi ke tempat aku duduk untuk mengambil minuman kesukaan ku yang diberikan Yoga. Ku lihat Yoga sedang bermain basket sendiri. Tembakan three point dapat dengan mudah ia lakukan. Ekspresi wajahnya tenang, ia mendrible bola melewati kaki-kakinya dan Pluk.. sekali lagi bola itu masuk ke dalam keranjang dengan nilai 3 poin.
            Aku ingat, saat 2 tahun lalu. Ia menyatakan rasa sukanya di lapangan basket ini. Aku meminta syarat untuk memasukkan 10 bola ke dalam ring tanpa cela. Dan dengan mudah sekali ia lakukan. Setelah melakukannya ia berteriak, “Restiana! Kamu mau gak jadi pacarku?”. Dan kejadian itu disaksikan oleh teman-teman sepermainannya juga Annisa sahabatku. Annisa berteriak “Aku mauuu!”, dan saat itu juga. Ingin rasanya aku melayangkan tas tangan yang ku bawa tepat di muka Annisa karena kepedeannya. Ehm, saat terindah dalam hidupku. Yoga, sang idola basket menyukai ku?
            Dan kejadian setahun lalu, saat ada pertandingan Pra-DBL di sekolah kami. Sekolah kami menang dengan skor tipis 54-57 dengan sekolah tetangga. Final Pra-DBL sangat meriah. Kegiatan berlangsung hingga pukul 9 malam. Dan seusai pertandingan, ia berlari ke arahku yang berdiri di sudut lapangan bersama teman-temanku yang lain dan memelukku erat. Aku berusaha berontak, bukan karena aku malu karena dilihat teman-teman ku. Tapi karena aku sangat membenci aroma keringat dan lengketnya cairan yang keluar dari tubuh itu. Dan keringat di tangannya berpindah ke tanganku. Walau aroma keringat Yoga tidak seperti lelaki pada umumnya. Tetap aku membenci keringat. Teman-teman ku bersorak dengan kejadian itu. Secara tak sadar, pipi ku bersemu merah. Layaknya udang yang baru direbus.
            “Astaga! Aku lupa kamu gak suka keringat ya.” kontan Yoga melepas pelukannya dan memegangi kedua pundakku. “Gak mabok kan?” tanyanya lagi. Aku hanya bisa tersenyum dan balik memelukknya. Aku sayang kamu Yoga batinku. Dan kini gantian Yoga yang berontak karena ia malu diperhatikan oleh banyak pasang mata.
            Waktu telah menunjukkan pukul 9 lewat 45 menit. Kini aku dan dia dalam perjalanan pulang. Di atas motornya, aku tersenyum riang. Angin malam mengibarkan rambut panjang ku dan membelai lembut kedua pipiku. Yoga tak henti-hentinya bercerita tentang bagaimana dia mem-blok lawan dan merebut bola. Bagaimana dia mengecoh lawan main. Ia begitu bersemangat menceritakan jalannya pertandingan. Saat pertandingan, aku berusaha jadi yang paling nyaring saat menyebutkan namanya. Berusaha jadi yang terdepan saat menyaksikan bagaimana dia menembakkan bola ke dalam ring.
            Tiba-tiba motor yang kami kendarai mati. Dan rumah ku sekitar 2 blok dari situ. Jalanan sudah sepi. Penjual bensin eceran yang biasanya buka di dekat pos ronda di depan lapangan basket Rajawali sudah tutup.
            “ Ah! Bensinnya habis Na! Ancrit! Sial!” umpat Yoga. Aku hanya tersenyum melihat tingkahnya. Ia mencoba untuk men-starter kembali motor Vario Techno-nya. Tapi tak juga menyala mesinnya.
            “ Ahaha. Yoga sayang..  kan bensinnya habis. Kenapa pake distarter lagi? Rumah ku juga udah deket. Papa ada cadangan bensin juga. Ayok..” Ucapku. Kebetulan kami berhenti di depan lapangan basket Rajawali. Tempat favorit Yoga jika ia sedang ada masalah. Dan yahh, baru 3 bulan terakhir. Saat ia sedang bertengkar dengan Papanya. Hingga larut malam ia belum pulang. Aku selalu bisa menemukannya, aku menemukannya duduk bersender di bawah ring dengan bola basket di tangan kirinya. Jari tangan kanannya menjepit sebatang rokok, dan kemudian ia menghisap rokoknya kuat-kuat. Asap putih tebal membumbung tinggi dan kemudian hilang terbawa angin. Yoga tidak menyadari kehadiranku. Ku lirik jam yang melingkar di tangan kanan ku. Jam 12 malam. Huftt. Aku berbohong pada Mama, jika aku menginap di rumah Annisa. Tapi nyatanya kini aku bersama Yoga. Menyadari keberadaan ku, Yoga membuang puntung rokoknya dan dengan cepat menghampiriku yang berdiri di samping motornya. Seperti biasa, ia memegang erat kedua pundakku kemudian merengkuh ku dalam pelukannya.
            “Ini sudah larut malam Ana! Kenapa bisa disini!” ucapnya sambil terus mendekapku dengan tangan-tangan kuat dan dalam dada lebarnya. Aku merasa nyaman saat itu. Raga yang setia menjaga ku selama 2 tahun terakhir ini.
            “Aku cemas.” Ucapku pelan kemudian membalas pelukan Yoga. Aroma rokok begitu menyengat ku rasakan, aroma rokok adalah hal kedua yang ku benci setelah keringat. Tapi aku tidak perduli, aku begitu mencemaskan Yoga. Aku takut ia akan berbuat nekat. Seperti bunuh diri, atau kebut-kebut’an di jalan. Ahh, aku terlalu mencemaskannya. Hingga aku berpikir seperti itu. Yang penting ia tak apa-apa. Aku begitu mencemaskannya, begitu menyayanginya.
            Saat ini..
Ku lihat Yoga masih terus mendrible bola-bolanya. Sambil terus memperhatikan ring basket yang berjarak 3 meter dari hadapannya. Dan pandangannya beralih padaku. Aku tersenyum kikuk. Kaki-kaki ku tiba-tiba bergerak menuju ke tempat ia berada. Tapi hatiku berontak. Menyebabkan butiran air mengalir lembut membasahi pipiku. Aku belum sanggup batinku.
            “ Hai. Sudah selesai cerpennya?” tanya Yoga kemudian memasukkan bola ke dalam ring. Bola memantul-mantul dan menggelinding ke arahku. Aku memungut bola tersebut, meletakkan tas ku kemudian ikut melempar bola ke dalam ring. Masuk! Walau sempat bola mengitari ring dahulu sebelum masuk. Yoga tersenyum, “Udah jago rupanya.”
            “Ehm, ini juga berkat kamu.” Jawabku. Air mata kian membanjiri. Aku tak dapat menahan tangis ini lagi. Yoga kebingungan, “ Eh, aku salah ya? kok nangis?”. Aku gak bisa, aku gak bisa bilang kalo sehabis lulus dari sekolah ini, aku akan menyusul kakak ku untuk melanjutkan study ke Belanda. Aku terlalu rapuh untuk menyatakannya pada Yoga. Dan aku ingat, dibawah pohon di samping ring. Kami pernah berjanji akan bersama-sama masuk ke Universitas yang sama. Aku ingkar, aku ingkar, maaf Yoga.
            Jari telunjuknya menghapus pelan air mata yang jatuh di pipiku. “Ada masalah ya Na. cerita dong.”, kemudian mengambil tasku dan menuntun ku ke bangku yang ada di bawah pohon. Aku hanya bisa menggeleng pelan. Itu sebabnya pula, mengapa aku menjauhi Yoga sudah 2 minggu ini. Dan 2 minggu pula aku merasakan rasa sakit akibat ulahku sendiri. Setiap Yoga ke rumah, aku selalu punya beribu alasan untuk tidak bertemu dengannya. Setiap dia mengajak ku jalan, aku selalu punya berbagai macam cara untuk menolaknya pula.
            Apa yang aku lakukan, karena aku tak ingin dia terlalu mengenang hari-hari yang telah kami lewati bersama. Mungkin ini egois dan yaa memang egois. Aku hanya memikirkan diriku sendiri, tanpa perduli pada perasaan Yoga. Dan kini Yoga masih menunggu ku untuk berbicara.
            “Yoga..”, aku menyentuh lengannya. Ia tersenyum, “Ya. Kenapa Na?”
Senyum itu, senyum itu membuat dadaku sesak, makin sesak. Aku akan merindukan senyum itu. Pasti!. Aku tak bisa melanjutkan perkataan ku, memilih bungkam dan diam. Yoga menyenderkan kepalanya di pundakku. “Akhir-akhir ini kamu beda dari yang biasanya Na. Kenapa? Mau cerita?”, aku menggeleng kuat. Yoga menghembuskan nafas kesal. Ia menegakkan kepalanya lagi, “ Huft. Aku udah tahu kok. Kamu mau ke Belanda kan? Nyusul ka Dafa?”.
            Pernyataan Yoga membuat ku tersentak. Aku menoleh cepat ke arahnya. Ia memandangi lapangan basket dengan tatapan kosong. “Ya gak apa-apa lagi. Kan bagus dong.” Yoga melanjutkan perkataannya. Aku masih diam termangu. Mulutku terbuka. Tak percaya dengan apa yang barusan ia katakan.
            “Aku gak bakal balik lagi Yoga! Mama Papa juga ikut pindah kesana!” aku geram, bisa-bisanya dia setenang ini. Aku mulai berpikir bahwa ia tak lagi sayang padaku. Atau, aku yang kurang sayang padanya?
            “Ana. Aku harus gimana? Ini juga kehendak Oom sama Tante kan?”, jawab Yoga, ia sangat tenang mengucapkannya. Yoga! Kamu udah gak sayang lagi sama aku, tangisku menjadi. Aku menutup muka dengan kedua tanganku, tak ingin ku biarkan air mata ku terlihat olehnya. Tapi itu sia-sia, air mata merembet dan membasahi kedua telapak tangan ku.
            “Bukannya aku gak sayang lagi sama kamu Na. Tapi apapun yang orang tua lakukan untuk anaknya, gak lain dan gak bukan itu adalah yang terbaik kan? Aku tetap sayang kok sama kamu. Its fine kalo misalnya hubungan ini putus sampai disini. Apa yang terbaik untukmu, itu juga untukku. Jangan juga kamu menentang Mama Papa mu. Kalo disana baik-baik ya, jangan nakal.” Jawab Yoga lagi seolah ia mengerti. Kemudian menarikku dan memelukku dengan kuat, sama halnya yang ia lakukan saat malam itu, ketika ia lari dari rumah. Degup jantung Yoga bergemuruh, berpacu dengan degup jantung ku. Ingin rasanya aku menghentikan waktu, dan membiarkan kami untuk terus bersama. Walau hanya untuk saat ini. Membiarkan kami terus untuk tetap bersama.
            “Sorry.” Ucapku pelan masih dalam tangisan ku. Yoga meremas lembut pundakku. Menghirup pelan aroma rambutku dan mengecup keningku. Senyumnya mengembang. Hatiku lega. “Sorry accepted! Love You Na.” kembali ia merengkuh ku dalam hangat tubuhnya. Keadaan sekolah sore itu juga sudah sepi. Di lapangan basket, Yoga menyatakan perasaannya, dan di lapangan basket ini juga, aku memupuskan harapan untuk terus bersamanya. Sorry.

cerita di lapangan basket (sorry...)

CERITA DI LAPANGAN BASKET
(SORRY…)
            “Ngetik apaan?” tanya Yoga tiba-tiba dan menepuk pundakku pelan sambil menyodorkan teh kotak dingin.
            “Cerpen.” Jawabku singkat, Yoga mengerutkan keningnya sehingga tampak 2 lipatan di dahinya. “Gak mau diganggu ya?” tanyanya lagi. “Menurutmu?”, sepertinya aku memang tak ingin diganggu. Aku sengaja memilih bangku panjang di samping kelas X Marketing 1 yang mana kelas ini berada di pojok sekolah. Dan memang menginginkan ketenangan saat itu. Aku sedang mengerjakan cerpen baru ku. Seperti mengerti pemikiran ku, ia beranjak dari tempat ia duduk, menaruh minuman dingin itu tepat disamping aku duduk, kemudian berjalan menjauh. Sayup-sayup aku mendengar, suara Yoga, kecil tapi pasti. Gak pernah punya waktu untukku!. Aku menghentikan jari-jariku yang sedang menari diatas keyboard laptop. Memandang punggung tegap milik Yoga pergi menjauh dan hilang di balik tikungan menuju lapangan. Seketika ku save cerpen ku dan men-close jendela word ku. Wallpaper laptop ku terlihat bebas, terpampang gambar ku dan seorang lelaki yang mirip dengan Yoga sedang berfoto narsis di depan webcam. Ada satu foto dimana sang lelaki mengecup lembut keningku. Dan lelaki difoto itu memang Yoga.
            Aku tak pernah punya waktu untuknya? Aku merapikan tas dan berlari kecil mengejar Yoga. Tapi kemudian aku kembali lagi ke tempat aku duduk untuk mengambil minuman kesukaan ku yang diberikan Yoga. Ku lihat Yoga sedang bermain basket sendiri. Tembakan three point dapat dengan mudah ia lakukan. Ekspresi wajahnya tenang, ia mendrible bola melewati kaki-kakinya dan Pluk.. sekali lagi bola itu masuk ke dalam keranjang dengan nilai 3 poin.
            Aku ingat, saat 2 tahun lalu. Ia menyatakan rasa sukanya di lapangan basket ini. Aku meminta syarat untuk memasukkan 10 bola ke dalam ring tanpa cela. Dan dengan mudah sekali ia lakukan. Setelah melakukannya ia berteriak, “Restiana! Kamu mau gak jadi pacarku?”. Dan kejadian itu disaksikan oleh teman-teman sepermainannya juga Annisa sahabatku. Annisa berteriak “Aku mauuu!”, dan saat itu juga. Ingin rasanya aku melayangkan tas tangan yang ku bawa tepat di muka Annisa karena kepedeannya. Ehm, saat terindah dalam hidupku. Yoga, sang idola basket menyukai ku?
            Dan kejadian setahun lalu, saat ada pertandingan Pra-DBL di sekolah kami. Sekolah kami menang dengan skor tipis 54-57 dengan sekolah tetangga. Final Pra-DBL sangat meriah. Kegiatan berlangsung hingga pukul 9 malam. Dan seusai pertandingan, ia berlari ke arahku yang berdiri di sudut lapangan bersama teman-temanku yang lain dan memelukku erat. Aku berusaha berontak, bukan karena aku malu karena dilihat teman-teman ku. Tapi karena aku sangat membenci aroma keringat dan lengketnya cairan yang keluar dari tubuh itu. Dan keringat di tangannya berpindah ke tanganku. Walau aroma keringat Yoga tidak seperti lelaki pada umumnya. Tetap aku membenci keringat. Teman-teman ku bersorak dengan kejadian itu. Secara tak sadar, pipi ku bersemu merah. Layaknya udang yang baru direbus.
            “Astaga! Aku lupa kamu gak suka keringat ya.” kontan Yoga melepas pelukannya dan memegangi kedua pundakku. “Gak mabok kan?” tanyanya lagi. Aku hanya bisa tersenyum dan balik memelukknya. Aku sayang kamu Yoga batinku. Dan kini gantian Yoga yang berontak karena ia malu diperhatikan oleh banyak pasang mata.
            Waktu telah menunjukkan pukul 9 lewat 45 menit. Kini aku dan dia dalam perjalanan pulang. Di atas motornya, aku tersenyum riang. Angin malam mengibarkan rambut panjang ku dan membelai lembut kedua pipiku. Yoga tak henti-hentinya bercerita tentang bagaimana dia mem-blok lawan dan merebut bola. Bagaimana dia mengecoh lawan main. Ia begitu bersemangat menceritakan jalannya pertandingan. Saat pertandingan, aku berusaha jadi yang paling nyaring saat menyebutkan namanya. Berusaha jadi yang terdepan saat menyaksikan bagaimana dia menembakkan bola ke dalam ring.
            Tiba-tiba motor yang kami kendarai mati. Dan rumah ku sekitar 2 blok dari situ. Jalanan sudah sepi. Penjual bensin eceran yang biasanya buka di dekat pos ronda di depan lapangan basket Rajawali sudah tutup.
            “ Ah! Bensinnya habis Na! Ancrit! Sial!” umpat Yoga. Aku hanya tersenyum melihat tingkahnya. Ia mencoba untuk men-starter kembali motor Vario Techno-nya. Tapi tak juga menyala mesinnya.
            “ Ahaha. Yoga sayang..  kan bensinnya habis. Kenapa pake distarter lagi? Rumah ku juga udah deket. Papa ada cadangan bensin juga. Ayok..” Ucapku. Kebetulan kami berhenti di depan lapangan basket Rajawali. Tempat favorit Yoga jika ia sedang ada masalah. Dan yahh, baru 3 bulan terakhir. Saat ia sedang bertengkar dengan Papanya. Hingga larut malam ia belum pulang. Aku selalu bisa menemukannya, aku menemukannya duduk bersender di bawah ring dengan bola basket di tangan kirinya. Jari tangan kanannya menjepit sebatang rokok, dan kemudian ia menghisap rokoknya kuat-kuat. Asap putih tebal membumbung tinggi dan kemudian hilang terbawa angin. Yoga tidak menyadari kehadiranku. Ku lirik jam yang melingkar di tangan kanan ku. Jam 12 malam. Huftt. Aku berbohong pada Mama, jika aku menginap di rumah Annisa. Tapi nyatanya kini aku bersama Yoga. Menyadari keberadaan ku, Yoga membuang puntung rokoknya dan dengan cepat menghampiriku yang berdiri di samping motornya. Seperti biasa, ia memegang erat kedua pundakku kemudian merengkuh ku dalam pelukannya.
            “Ini sudah larut malam Ana! Kenapa bisa disini!” ucapnya sambil terus mendekapku dengan tangan-tangan kuat dan dalam dada lebarnya. Aku merasa nyaman saat itu. Raga yang setia menjaga ku selama 2 tahun terakhir ini.
            “Aku cemas.” Ucapku pelan kemudian membalas pelukan Yoga. Aroma rokok begitu menyengat ku rasakan, aroma rokok adalah hal kedua yang ku benci setelah keringat. Tapi aku tidak perduli, aku begitu mencemaskan Yoga. Aku takut ia akan berbuat nekat. Seperti bunuh diri, atau kebut-kebut’an di jalan. Ahh, aku terlalu mencemaskannya. Hingga aku berpikir seperti itu. Yang penting ia tak apa-apa. Aku begitu mencemaskannya, begitu menyayanginya.
            Saat ini..
Ku lihat Yoga masih terus mendrible bola-bolanya. Sambil terus memperhatikan ring basket yang berjarak 3 meter dari hadapannya. Dan pandangannya beralih padaku. Aku tersenyum kikuk. Kaki-kaki ku tiba-tiba bergerak menuju ke tempat ia berada. Tapi hatiku berontak. Menyebabkan butiran air mengalir lembut membasahi pipiku. Aku belum sanggup batinku.
            “ Hai. Sudah selesai cerpennya?” tanya Yoga kemudian memasukkan bola ke dalam ring. Bola memantul-mantul dan menggelinding ke arahku. Aku memungut bola tersebut, meletakkan tas ku kemudian ikut melempar bola ke dalam ring. Masuk! Walau sempat bola mengitari ring dahulu sebelum masuk. Yoga tersenyum, “Udah jago rupanya.”
            “Ehm, ini juga berkat kamu.” Jawabku. Air mata kian membanjiri. Aku tak dapat menahan tangis ini lagi. Yoga kebingungan, “ Eh, aku salah ya? kok nangis?”. Aku gak bisa, aku gak bisa bilang kalo sehabis lulus dari sekolah ini, aku akan menyusul kakak ku untuk melanjutkan study ke Belanda. Aku terlalu rapuh untuk menyatakannya pada Yoga. Dan aku ingat, dibawah pohon di samping ring. Kami pernah berjanji akan bersama-sama masuk ke Universitas yang sama. Aku ingkar, aku ingkar, maaf Yoga.
            Jari telunjuknya menghapus pelan air mata yang jatuh di pipiku. “Ada masalah ya Na. cerita dong.”, kemudian mengambil tasku dan menuntun ku ke bangku yang ada di bawah pohon. Aku hanya bisa menggeleng pelan. Itu sebabnya pula, mengapa aku menjauhi Yoga sudah 2 minggu ini. Dan 2 minggu pula aku merasakan rasa sakit akibat ulahku sendiri. Setiap Yoga ke rumah, aku selalu punya beribu alasan untuk tidak bertemu dengannya. Setiap dia mengajak ku jalan, aku selalu punya berbagai macam cara untuk menolaknya pula.
            Apa yang aku lakukan, karena aku tak ingin dia terlalu mengenang hari-hari yang telah kami lewati bersama. Mungkin ini egois dan yaa memang egois. Aku hanya memikirkan diriku sendiri, tanpa perduli pada perasaan Yoga. Dan kini Yoga masih menunggu ku untuk berbicara.
            “Yoga..”, aku menyentuh lengannya. Ia tersenyum, “Ya. Kenapa Na?”
Senyum itu, senyum itu membuat dadaku sesak, makin sesak. Aku akan merindukan senyum itu. Pasti!. Aku tak bisa melanjutkan perkataan ku, memilih bungkam dan diam. Yoga menyenderkan kepalanya di pundakku. “Akhir-akhir ini kamu beda dari yang biasanya Na. Kenapa? Mau cerita?”, aku menggeleng kuat. Yoga menghembuskan nafas kesal. Ia menegakkan kepalanya lagi, “ Huft. Aku udah tahu kok. Kamu mau ke Belanda kan? Nyusul ka Dafa?”.
            Pernyataan Yoga membuat ku tersentak. Aku menoleh cepat ke arahnya. Ia memandangi lapangan basket dengan tatapan kosong. “Ya gak apa-apa lagi. Kan bagus dong.” Yoga melanjutkan perkataannya. Aku masih diam termangu. Mulutku terbuka. Tak percaya dengan apa yang barusan ia katakan.
            “Aku gak bakal balik lagi Yoga! Mama Papa juga ikut pindah kesana!” aku geram, bisa-bisanya dia setenang ini. Aku mulai berpikir bahwa ia tak lagi sayang padaku. Atau, aku yang kurang sayang padanya?
            “Ana. Aku harus gimana? Ini juga kehendak Oom sama Tante kan?”, jawab Yoga, ia sangat tenang mengucapkannya. Yoga! Kamu udah gak sayang lagi sama aku, tangisku menjadi. Aku menutup muka dengan kedua tanganku, tak ingin ku biarkan air mata ku terlihat olehnya. Tapi itu sia-sia, air mata merembet dan membasahi kedua telapak tangan ku.
            “Bukannya aku gak sayang lagi sama kamu Na. Tapi apapun yang orang tua lakukan untuk anaknya, gak lain dan gak bukan itu adalah yang terbaik kan? Aku tetap sayang kok sama kamu. Its fine kalo misalnya hubungan ini putus sampai disini. Apa yang terbaik untukmu, itu juga untukku. Jangan juga kamu menentang Mama Papa mu. Kalo disana baik-baik ya, jangan nakal.” Jawab Yoga lagi seolah ia mengerti. Kemudian menarikku dan memelukku dengan kuat, sama halnya yang ia lakukan saat malam itu, ketika ia lari dari rumah. Degup jantung Yoga bergemuruh, berpacu dengan degup jantung ku. Ingin rasanya aku menghentikan waktu, dan membiarkan kami untuk terus bersama. Walau hanya untuk saat ini. Membiarkan kami terus untuk tetap bersama.
            “Sorry.” Ucapku pelan masih dalam tangisan ku. Yoga meremas lembut pundakku. Menghirup pelan aroma rambutku dan mengecup keningku. Senyumnya mengembang. Hatiku lega. “Sorry accepted! Love You Na.” kembali ia merengkuh ku dalam hangat tubuhnya. Keadaan sekolah sore itu juga sudah sepi. Di lapangan basket, Yoga menyatakan perasaannya, dan di lapangan basket ini juga, aku memupuskan harapan untuk terus bersamanya. Sorry.

Minggu, 11 Maret 2012

6 nice stories

6 NICE STORIES
1. Semua penduduk desa berdoa memohon hujan. Pada hari semua orang berkumpul untuk berdoa, hanya 1 anak lelaki yang membawa payung. ITULAH IMAN J
2. Teladan dari seorang bayi berusia satu tahun. Ketika kamu melemparkannya ke udara, dia akan tertawa, karena dia tau kau akan menangkapnya. ITULAH KEPERCAYAAN J
3. Setiap malam kita tidur. Kita tidak yakin bahwa kita masih hidup esok hari. Tapi kita masih punya rencana untuk esok. ITULAH HARAPAN J
4. Saat di meja makan hanya tersisa 2 potong kue. Kamu mengambil potongan yang lebih kecil dan membiarkan orang yang tersayang mengambil potongan yang lebih besar. ITULAH CINTA J
5. Waktu dirumah, selimut A sedang dicuci. Dan hanya ada selimut B, dan kamu membiarkan orang yang kamu sayangi memakai selimut tersebut. ITULAH PENGORBANAN J
6. Waktu orang yang kamu sayang tak bisa tidur, dan kamu berada disampingnya. Berbincang mengenai pengalaman hari ini, cerita-cerita lucu, kisah-kisah inspiratif, tertawa bersama, mengucap syukur dan berdoa. ITULAH KEBERSAMAAN J

Selasa, 06 Maret 2012

KERAJINAN MANIK KHAS KAL-TIM

Heiyoo,
assalamualaikum wr wb,

ane mau iklan nih agan dan sista (nyambung gak sih?)
anu, nyokap ane kerjanye bikin kerajaan eh kerajinan dari manik, khas kaltim.
ada dompet, tas, peci/songkok, taplak meja, kotak tisu dan lain-lain.
tas rotan, tas kadut, dompet yang tulisan kaltim, dan variatif deh.

harga juga variatif
oiaa, harganya murah kalo dibanding ente pergi ke Citra Niaga atau ke pusat Souvenir di kota Samarinda.
soalnya Mamak ane yang bikin...

yang mau lihat-lihat bisa langsung ke rumah ane di Jln. Gunung Tunggal Gang. VI, RT 78, Loa Bakung , Samarinda (rumahnya dibelakang masjid Darul Ihsan), naek ke atas gunung.
yang mau tanya-tanya ini nomer hape Mamak ane 0813 4634 0322, kalo mau order harus beberapa bulan sebelum, karena nyokap gue kerjanya ngurus rumah tangga juga, dan setiap sebulan sekali barang-barang kerajinan tersebut dijual ke Balikpapan, tepatnya di kebon sayur.  kalo ente beli tas harganya 150 rb, sama Mamak ane cuman 85 ribu! murah kan? karena Mamak ane yang bikin langsung..
nah, kalo ente udah masuk di jalan gunung tunggal, ente tanya aja " Mama Mira Manik", ente bakal nemu rumah ane.. hehe

nah, ane cuman bisa ngeliatkan gambar ini doang, ini taplak meja
harga mulai 200 ribuan, kalo ente mau beli satu set dengan sarung bantal plus kotak tisunya, sekitar 1 juta ke-atas..
murah lho ini, kalo ente bandingkan di toko-toko Souvenir.
nanti ane lihat kan lagi gambar-gambarnya.. dan taplak meja ini full manik lhooo...
kecuali yang sarung bantal buat sofanya, dilapisi kain beludru :)

motif juga macam-macam, yang ente liat ini motif dayak.. ada juga motif burung enggang, naga, ulat, harimau, kupu-kupu, variatif pokoknya.

harga dompet mulai 35ribuan, dijamin murah dan berkualitas! karena ini made in hand. buatan tangan, tanpa mesin (kecuali jahit kainnya sih, hehe)
ini taplak meja dari manik besar, motif dayak dan ulat.